Tuesday, August 26, 2014

Mengurus Kitas Suami WNA


Berbekal informasi dari internet melalui media sosial dan uncle google serta keterbatasan dana (#utama sih hehehe) dan membaca ada beberapa pelaku kapur ada yang berhasil mengurus sendiri, serta agak semangat sedikit karena melihat sosok Presiden terpilih kita yang mengusung ’revolusi mental’ dan berharap beliau bisa memberantas praktek korupsi dari yang kecil2an sampai yang besar2an dan melihat Gubernur Jateng yang ngamuk karena liat bawahannya malak supir2 dan semangat Wagub Jakarta yang minoritas tapi bersinar terang ini, jadilah saya dan suami (WNA) berharap bisa mengurus dokumen ijin tinggal sendiri dengan Biaya (Resmi) Sekitar Rp. 800 ribu- an. tanpa embel2 tambahan. Beruntungnya aku bekerja di Kantor yang agak longgar sedikit dengan prinsip bekerja 9 Jam dan asal pekerjaan selesai tepat waktu dan benar, saya bisa keluar selama 2-3 jam lalu bekerja lembur tanpa claim ke kantor.

July 23,2014
Saya dan suami Menikah Nov 2010. Saya sejak lahir beralamat di Jakarta pusat (Semua dokumen KTP,KK,ETC) namun setelah nikah dan ke dua orangtua tercinta sudah alm jadi saya sekarang pindah dan tinggal di tanggerang, Bisa dibilang rumah ortu di jakpus adalah rumah keluarga besar alm nyokap oleh karena itu paman saya dan keluarganya masih tinggal disana, dan karena Ibu RT dan Pak RW nya masih saya kenal serta tetangga2 rumah disana masih kenal, maka saya males untuk mengganti domisili bisa kebayang gak sih nanti ribetnya ngurus di tanggerang, secara Gubernur nya aja di tangkep KPK apalagi anak buahnya yaa.. ummmm nanti aja deh gantinya, mikirnya aja udah males lagi pula udah eKTP tochh..dan tapi dari pada ribet maka dari tanggerang aku minta surat keterangan tinggal aja dari RT dan RW.

Hari ini dengan semangat 45 kita niat berangkat ke kanim naik Commuter Line dari Sudimara ke Tn Abang ganti kereta ke Jatinegara turun di stasiun Kemayoran, tapi Sebellll pas sampai stasiun sudimara ”Keretanya lagi ngadat, bu, ga ada kereta” kata penjaga parkir motor di samping stasiun. Hadehhh tepok jidat nih, jadi kita naek apa dunk, masa naek motor dari tanggerang ke kemayoran bisa tepos nih pantat mau bawa mobil lebih males lagi dan kebayang bisa sampe jam berapa.
Dilema memilih moda transportasi maka kita putuskan untuk naik APTB sama aja sih sebenernya mending tadi bawa mobil hufffft. Naik APTB sampai monas trus nyambung naik taxi, sebenernya males naik APTB karena naiknya dari pasar ciputat yang sebenernya males banget lewatin pasar amburadul itu (Pemerintah tangsel gak sungguh2 sih membenahi pasar ini) tapi ya sudah karena niat hari ini kita harus ke kanin dan memulai proses Ijin tinggal harus hari ini karena hampir menjelang lebaran euy dan ITK suami (ijin tinggal kunjungan) udah mau expire awal september dan lebih penting lagi saya udah ijin boss jadi teteplah kita jalan.

Argghhh sebel karena commuter line gak jalan, jadi lah pas sampai di kanim Jakpus udah jam 11.30 siang..hadehhh cuape ah..

Setiba di kanim Jakpus langsung naik ke lantai 4 dan celingak-celinguk ke loket mana nih kita musti pergi, saat itu tampak semua petugas lagi pada sibuk hadehhh... nanya sini sana, akhirnya ketemu loket paling pinggir kanan kalau dari arah kita ”Permisi pak, saya mau mengajukan alih status suami dari ITK ke ITAS,tanpa banyak bicara si bapak menyerahkan Map Hijau muda dengan 2 formulir didalamnya, lihat sekilas isi formnya gak jelas (sabarrr aku pasti bisa) Setelah isi Form yang intinya permohon (Suamiku) mau mengajukan Alih status dari ITK ke KITAS dengan aku istrinya sebagai kuasanya, Setelah Selesai isi fromnya pas balik ke loket eh si Bapak yang tadi kasih form udah hilang huaaaaa, Kemana tuh bapak nyentrik tadi, ”Jam istirahat bu, nanti jam 1 baru buka lagi”  saut orang disekitarku, #gubrakkk

Pfffuuuh jadi kita ngapain dunk selama 1 jam, makan juga donk, selesai kita makan jam 1 kembali ke Lantai 4, si bapak nyentrik belom juga kelihatan batang hidungnya, tik tok waktu berjalan, Tepat jam 1.30 baru duduk dia di meja-nya dan setelah duduk sembari saya menyerahkan kembali form   yang sudah saya isi dan semua fotocopy dokumen (Surat Sponsor bermaterai asli, Copy KK,KTP,NPWP,Akna Nikah, Surai ijin Nikah, Paspor full pages, + paspor Asli suami). Ini udah OK bu nanti tangal 7 Agustus 2014 kembali lagi ya, hari itu tanggal 23 July 2014 + ada libur lebaran jadi ok lah tanggal 7 Agustus, trus saya ga dikasih tanda terima pak? Itu paspor asli loh yang di pegang bapak.. akhirnya si Bapak nyentrik minta fotocopy paspor halaman depannya saja dan kebetulan saya sudah punya untuk si stamp nama dan ttd beliau, sip lah tanggal 7 Agustus kita lihat kembali.

Agustus 7,2014
Entah aku ga dengar ternyata HP ku berdering dari pagi, pas aku ngeh ada banyak telp yang aku gak angkat, karena aku gak jawab maka si penelepon mengirim sms ke aku. yang bunyinya, Bu saya Bpk A dari imigrasi mau survey ke rumah ibu, ibu ada dirumah kan ya hari ini?, lalu saya Jawab  Pak saya hari ini kan disuruh datang ke kanim ketemu sama bapak ”nyentrik” oleh dia saya dibilang datang tanggal 7 agustus.” dan Jawab bpk A ”ya udah ibu ke sini jemput saya deh, kita sama-sama kerumah ibu”, jawab saya ”Lahh.. saya naik comuter line pak.. gak bawa mobil” lalu kata Bpk A ” ya udah bu kita sama-sama naik taxi deh” Jawab saya ” Jangan hari ini deh pak, bisa rescedule lagi ga? ”ya udah ibu dtg aja dlu deh ke kanim.
Sesampai di Kanim, saya bertemu dengan bapak ”Nyentrik” Siang Pak saya mau tanya bapak suruh saya dtg hari ini apakah dokumen saya sudah selesai? Ibu yang atas nama siapa ya bapak nyentrik balik bertanya, setelah saya beritahukan nama saya dan suami lalu si bapak ”nyentrik” jawab wah belum sampai ke saya tuh bu dokumennya belum ada di saya, Ibu cek aja deh di Bagian Wasdakim. walahhh ternyata punya ternyata dokumen saya memang masih ada ditangan si bapak ”A” yang tadi menelepon saya mau survey, ketemu dengan Bapak ”A” lain cerita sepertinya saya gak merasa nyaman berada diruangan bapak ”A” walaupun bukan saya sendiri disitu, soalnya disitu terasa hawa ”pungli”nya.. hehehe, bener aja waktu kita mangatur waktu untuk kunjungan ke rumah, si bapak ”A” terang2an minta saya menyiapkan ongkos taxi untuk dia, Bingung juga apa ini memang prosedur kalau mau di survey saya harus membayar ongkos petugas atau si bapak ini lagi "malak" secara halus, #Aneh secara harusnya kalau mau survey ya tugas kantor donk, sambil mikir bingung mau ngasih berapa untuk ongkos taxi. 
Lalu saya bilang ke bapak itu yawdah lah pak, yang penting bapak datang survey dlu deh ke rumah saya, ongkos taxi gampang nanti saya kasih,
Karena masih bingun perihal "uang taxi", setelah saya  kembali ke kantor dan saya mempost pertanyaan ke media KKC dan menerima banyak masukan dari Group KKC FB untuk tidak memberikan ongkos atau apapun bentuknya ke petugas karena itu namanya pungli.
Tapi karena aku orangnya “ga enakan” maka saya dapat ide ini, pas malam sehari sebelum survey saya sms bpk A imigrasi untuk naik taxi blue bird nanti saya bayar pakai voucher taxi blue bird (untung taxi ini ada system voucher deh) dan saya akan langsung kasih vouchernya ke supir taxinya.

Agustus 8, 2014
Hari ini rencananya si bpk ”A” mau datang ke rumah tempat dulu aku tinggal di cideng yang sebenarnya rumah keluarga besar alm mama dan pamanku serta keluarga tinggal disitu.  Tapi ternyata hari ini jadinya aku dan suami Cuma membuang waktu sia-sia menunggu mereka dirumah setelah aku minta ijin boss untuk datang kantor siang hari karena paginya orang imigrasi katanya mau datang kerumah untuk survey dan ternyata hari ini si bapak imigrasi ini tiba2 mambatalkan kunjungannya pagi hari itu karena hari ini dia banyak kerjaan jadi saya disuruh tunggu dirumah sampai mungkin dia bisa datang jam 11 siang..lalu saya meng “iya” kan. Setelah jam 11 belum nongol juga, saya telepon si bapak imigrasinya

• Saya : Siang Pak, ini sudah jam 11 loh pak, bapak jam berapa mau datang ini saya harus kembali ke kantor nih karena sya lagi banyak kerjaan dikantor

• Bapak A : Aduh bu maaf ini masih ada tugas dari kepala, mungkin bisa siang bu, nanti jam 2an. Saya sih sebenernya mau “Bantu ibu nih” tapi saya ada tugas lain gimana ya buuu

• Saya : Jadi gimana donk pak.. saya kan bukan boss nih yang bisa keluar kantor kapan saja saya mau, saya masih ada boss juga, kalau saya mau ketemu bapak saya musti ijin bos saya, nah saya udah minta ijin hari ini sama boss saya, nanti besok2 saya susah minta ijin lagi.

• A : yaa gimana ya bu saya sih sebenernya mau “Bantu” ibu, tapi ini saya ada kerjaan.

• Saya : lah bapak gimana ini, bukannya survey ke rumah saya itu juga tugas/kerjaan bapak?

• A : Kita reschedule aja lagi ya bu minggu depan dan saya akan “Bantu” ibu. Ibu Gak usah deh pikirin ongkos taxi saya… Saya Cuma becanda kok,,,,

• Saya : #$%%& (Kemaren gak becanda kok pak mintanya – dalam hati) saya sih gak masalah bayar taxi bapak tapi saya mau bayarnya pakai voucher blue bird ya. Dan lagi minggu depan mah lama amat pak, ITK suami saya kan expire awal September, harusnya proses kitas sebulan cukup, jadinya kan saya nanti harus perpanjang ITK suami saya donk kalau proses kitasnya kelamaan.

• A : Ibu tenang aja nanti saya “Bantu”

• Saya : (lama-lama gerah juga ngedenger kata “Bantu”) Pak, saya agak risih deh dengar bapak ngomong “Bantu”kan bapak bukan bantu saya pak.. survey ke rumah saya itu kan tugas bapak.. lagi pula sepengetahuan saya dari komunitas kawin campur untuk proses kitas tidak perlu survey.

• A : ahh semua harus survey bu.. baik kitas maupun kitap gak terkecuali. (sekali lagi) nanti ibu saya ”Bantu” ibu gak usah pikir lagi ya ongkos taxinya.

• Saya : Pak kalau tugak bapak men survey rumah saya, ya bapak datanglah tapi ini kan tugas bapak Pak, saya gak merasa dibantu sama bapak kok.. bapak juga hanya menjalankan tugas kan??.. saya berharap sih minggu depan sudah keluar surat untuk ke kanwilnya…

Setelah sedikit berdebat “halus” diatas janji hari ini sudah batal, saya janjian lagi hari senin jam 2 siang, entah alasan apa lagi nanti hari senin kalau bapak itu tidak bisa datang.

Karena datang siang tadi maka Jam 20.00 malam ini saya masih dikantor nih huff cape juga ya aku mau langsung pulang ahh, eh gak taunya di bapak “A” telepon. “Bu malam ini aja ya surveynya” sekalian saya mau ada di wilayah thamrin city, kan ke cideng dekat ya bu”

Lalu saya bilang hadeh cape nih pak sayaa,.. mau istirahat senin ajalah gak apa, namun si bapak menjawab, kalau nanti hari senin takutnya dia dapat tugas lagi dari atasannya dan nanti survey ke rumah saya bisa tertunda lagi gimana.. dengan cape saya menjawab ya ok lah kalau begitu, tapi jam 10 malam ya pak saya sampai di cideng, malam itu aku telepon suami ku untuk datang ke rumah pamanku di cideng, kita janjian datang ke tempat bekas rumahku di cideng ketemu dengan pamanku.

Akhirnya datang juga si Bapak A bersama dengan rekannya ber 2 saja kami di foto sebentar lalu mereka kembali.. tanpa saya kasih sepeserpun uang, dalam hati Kasihan juga ya nih bapak2 udah malam gini eh benar loh jalan, tapi tetapi dalam hati masih ada rasa gak wajar surveynya ini karena diluar jam kerja well namum sudah kejadian ya sutralah.. aku pun gak mengeluarkan uang juga.

12 Agustus 2014
Saya kembali datang ke kanim pusat bertemu dengan bpk “A”, ini sepertinya saya dikerjain deh, mentang2 gak kasih “uang taxi” masa saya disuruh nya membawa surat tugasnya dia untuk saya bawa dan tanda-tangan RT saya di cideng. (Malam itu dia tidak membawa surat tugas, entah sengaja atau apa) tapi sutralah gpp demi mengalahkan budaya pungli alhasil dikerjain kita ikutin ajalan permainan mereka..lalu surat tugas yang sudah saya tanda tangani di kembalikan ke bapak “A” baru dia lapor atasannya kalau dia sudah survey *tepokjidat* emang bener2 ngerjain nih orang.. Untungnya atasanya walaupun gak tampak berwibawa2 amat, karena entah mengapa saya merasa gak nyaman berada lama2 diruangan wasdakim tersebut.. melihat saya dan merespon baik dan cepat juga untuk diproses approval dia dan beliau sendiri yang menyerahkannya ke bagian entah apa tuh lupa dan setelah dari situ langsung balik lagi ke loket saya menyerahkan domumen pertama kali, namun dari sini saya masih harus menunggu beberapa hari untuk dikabari.

18 Agustus 2014
Setelah tunggu beberapa hari gak ada kabar, saya memutuskan langsung ke kanim aja mencoba peruntungan siapa tau dokumen saya sudah selesai. Eh bener aja ternyata udah kelar (dalam hati.. kok gak dikabarin sih pak).. surat yang ditujukan ke kanwil pusat sudah selesai dan selanjutnya tingaal ke kanwil dan dirjen deh.. ehhh ternyata masih disuruh ke lantai 3 lagi tuh Cuma untuk minta nomor surat aja.. aneh yaa negara kita kalau mau lebih baik mustinya kaya gini2 kan bisa langsung dikerjakan kenapa nomor surat aja harus minta ke departemen lain..
Sampai di lantai 3 untuk minta nomor surat ketemu ibu2 petugas yang bertampang ngajakin berantem hehehe. Permisi bu saya mau minta nomor surat lalu si ibu2 itu tidak merespon apa2 Cuma melihat saya saja, karena memang dia lagi mengerjakan surat lain yang mana disana ada saya dan satu orang mas-mas yang lagi nunggu ibu itu nulis nomor surat juga ( saya lihat sekilas si mas-mas tadi selesai di print nomor suratnya langsung mengepalkan sesuatu ke tangan ibu tersebut) tapi saya pura-pura aja gak lihat hehehe dan pura-pura aja gak tau, selesai dari situ saya hanya mengucapkan terima kasih saja ke ibu galak itu, dan dia pasang muka sangar se sangarnya ke saya.. xixixi (siapa takut wekk).

20 Agustus 2014
Setelah dapat rangkap 2 surat dan amplop dari kanim jakpus untuk saya bawa 1 ke kanwil menkumham (Cawang) dan 1 Dirjen imigrasi (Kunigan), menurut alur saya harus ke kanwil dlu yang di cawang pas hari ini kebetulan saya mau laporan pajak di kalibata,, jadi cap cuss abis dari situ ke cawang kan deket tuh.. masukin dokumen harus beli MAP Biru di koperasi (arghhh paling sebel nih klu gini) selesai dokumen sudah di submit dan disuruh kembali 2 hari kemudian yaitu tanggal 22 Agustus 2014. sempat terpikir waktu saya masukin dokumen kok ga ada ada tanda terima yaa.. hadeh mudah2an ga hilang tuh dokumen, tapi pas saya mau balik minta tanda terima tuh bapak2 yang di loket udah menghilang.. ya sutralah.

22 Agustus 2014
Dengan semangat juang saya kembali ke cawang dari pondok indah pada saat jam istirahat kantor saya memilih naik comuter line lagi disamping menghemat waktu dan dari stasiun cawang tuh Cuma jalan ke tangga penyebrangan pas di dekat situ, Cuma karena males jalan, naiklah saya ojek. Sesampai di kanwil menkumham ternyata surat nya belum kelar.. udah mau pasang muka komplain aja nih tapi kata si bapak loket tunggu sebenar ya bu, tunggu ajaa.. tunggu punya tunggu jam 2 baru kelar tuh surat, tapi mumpung udah di sini saya langsung naik taxi ke Dirjen sekalian satu hari gitu tapi ternyata di Dirjen (lantai 10) penerimaan surat dan dokumen ditutup jam 2 siang dan setelah itu gak bisa terima apa-apalagi.. arghhhh terpaksa harus balik lagi deh..

25 Agustus 2014
Karena lagi mau manja nih biar juga suami tau betapa susahnya aku dari sini ke sana muter2 proses kitasnya aku ajak aja hari itu dia ikut ke kantor Dirjen hehehe.. seperti biasa kami gak suka macet ria dijalan, maka hari ini kami naik comuter line. Sampai di Dirjen lancar surat sudah diterima (untuk penerimaan surat ini dibatasi hanya sampai jam 2 siang tepat jangan telat yaa) dan kita disuruh ambil dokumen kembali tanggal 1 September.

Sempat kaget saya bertanya.. Bu, ini memang lama ya bu prosesnya, saya pikir 2 hari ternyata 5 hari kerja dan suami saya kan ITK nya habis 3 September apakah itu akan bermasalah nantinya? Lalu kata petugas di Dirjen Imigrasi tersebut “ Gak masalah bu, kan sudah dalam proses jadi ga usah khawatir” .. lalu jawab saya “terima kasih” pelayanan di Dirjen lebih professional ternyata saya juga dikasih tanda terima dokumen dan ditulis tanggal kapan saya harus kembali mengambil dokumen dan jam berapanya..

September 1,2014
Pengambilan dokumen hanya bisa diambil jam 1 - 2 siang, saat jam makan siang saya ijin sebentar untuk meluncur ke Dirjen Imigrasi - Kuningan, seperti biasa naik commuter line sampai tepat waktu jam 1 kurang 5 menit, saya tunggu sebentar baru naik ke atas lantai 10, menunggu sekitar 10 menit langsung dilayani, disini tidak terlalu ramai dan pelayanan juga lebih profesional jadi pada saat disana ya lancar saja, setelah saya dilayani saya diberi 3 amplop tertutup, yang 1 untuk suami, amplop 2 untuk kanim yang isinya intinya menyetujui penerbitan kitas dan amplop ke 3 harus dikirim balik ke kanwil-MT Haryono ( ternyata harus balik lagi nih) setelah dari sini saya langsung lanjut ke Kanin pusat di  kemayoran untuk menyerahkan surat dari Dirjen tersebut.
Sesampainya di Kanim pusat juga lancar saja dan ditanya sama bapak2 yang diloket "Mau foto kapan bu?" lalu saya buat schedule foto dan menerima surat pengantar pembayaran ke lantai 2.
eng ing eng ... setelah saya terima surat pengantar pembayaran untung saya baca teliti karena disana catatan tambahan kanim bahwa suami ku ada overstay selama 16 hari.. $&%*&^$& dengan bingung dan kesel saya protes ke bapak2 diloket dan katanya "saya tidak bisa benarin bu..." WHAT........ jadi gimana gw harus bayar 16 hari X 200 ribu (kalau tidak salah) getoh? saya gak mau lah.. karena suami ku tidak overstay, jadi gimana nih pak?? kata saya.. lalu saya dilempar sana dan sini untuk memperbaiki itu padahal bukan itu salah saya..
sambil pusing dan sedih karena sudah senang2 saya eh ternyata ada masalah ini kan jadi stress nih udah tinggal foto masih aja ada masalah..
karena sudah jam 3 sore saya terpaksa harus kembali lagi  ke kanim sini untuk mengurus kesalahan ketik dan foto.

September 3,2014
Harus pagi2 sampai di kanim untuk mengurus masalah overstay 16 hari ini.. dengan muka penuh perjuangan kembali  lagi ke loket dan ketemu dengan orang di loket lalu mereka kembali  melempar saya kesana dan kemari dan gak ada yang bisa membenarkan itu. apakah nasib saya harus membayar Rp. 3.2 juta untuk sesuatu yang bukan saya buat? ya jelas saya keberatan donk..
lagi pusing2 gini pak nyentrik akhirnya menjelaskan "memang kami yang salah bu, tapi kami tidak bisa memperbaikinya, karena yang punya otoritas untuk memperbaiki itu hanya kepala kantor dan orang2 tertentu yang punya akses kesana dan itu juga ibu harus siapkan dokumen serta bukti2 yang mendukung kalau suami ibu tidak overstay", kata saya "lah pak orang stamp masuk indonesianya aja 3 juli dan kitas disetujui 25 Agustus, Visa sosbud suami kan 60 hari.. jadi kan itu aja buktinya sudah kuat pak.. lalu jawab pak nyentrik " iya bu, ibu masih harus menunjukan tiket boarding pass dst dst dan prosesnya bisa 3 minggu an...." WHATTT...
Namun akhirnya Puji Tuhan masalah ini selesai atas bantuan pak Nyentrik dan temannya, pada saat aku mau kasih uang Tips.. mereka menolak loh.. good then setelah itu aku bisa bayar Rp 855,000.- dan suami di foto langsung.
dan seminggu kemudian kitas sudah selesai..
Puji Tuhan..










12 comments :

  1. Hi RickVe, sebelumnya makasih banyak sudah berbagi pengalaman kamu yang mendetail dan menghibur. :) Sy juga lagi dalam proses mengurus kitas suami WNA dari SosBud (sendiri tanpa agen) tapi baru sampe tahap disurvey ke rumah. Boleh tanya2 dikit?

    1) Kalo baca ceritamu sepertinya untuk tahap2 selanjutnya suamiku nggak diperlukan lagi kehadirannya/tanda tangannya sampe waktunya untuk foto di Kanim. Benar begitu?

    2) Untuk pengambilan dokumen dari kanim untuk dibawa ke kanwil dan dirjen apa harus mengambil sendiri atau kira2 bisa orang lain/sodara? (Waktu ngambil apa diminta bukti identitas/tanda tangan?)

    3) Sama seperti di atas, untuk memasukkan dokumen ke kanwil apa bisa diwakilkan orang lain? Selain dokumen dari kanim apa ada formulir yang perlu diisi atau surat2 lain yang perlu dimasukkan juga?

    4) Sama seperti di atas, yang ke dirjen untuk memasukkan dan mengambil bisa orang lain/teman? Berhubung kami tinggalnya di luar Jakarta.

    Bukannya malas untuk ke sana kemari tapi posisi kita di luar kota dari Kanim/Kanwil yang sesuai dengan KTP saya karena suami saya lagi sekolah bahasa. Kalo mesti bolak balik ke luar kota selain boros uang juga boros waktu menunggu dokumen keluar.

    Pengennya sih minta tolong sodara aja dulu sampe hari H dimana suami diperlukan untuk foto baru kita datang ke Kanim. Kalo ada waktu untuk menjawab makasih ya!!! D.

    ReplyDelete
  2. Hi Mba, senang bisa membantu, aku coba jawab yaa
    1. Iya betul sumi sebenernya gak perlu datang hanya pada waktu survey aja harus ada dirumah dan pada waktu foto
    2. Pada waktu pertama kita isi formulir permohonan alih status kita mengisi formulir kuasa yang isinya kira2 segala pengurusan dokumen harus kita sendiri yang datang, malah mungkin yang kanimnya ketat kita harus menempel foto kita.
    3. Kalau ke kanwil mungkin kita bisa suruh sodara atau orang lain karena di kanwil itu kita hanya memasukan surat di loket yang ada jadi sepertinya mereka tidak akan mengecek atau bertanya kita siapa, begitu juga Dirjen.

    aku sih belum pernah ya mba, mungkin bisa aja kali nanti di form alih status mba isi nama saudara, tapi hubungannya yang bingun isinya, kecuali mungkin kalau agen mereka kan bisanya ada jalur sendiri.
    Jadi kalau menurut aku sih, sepertinya sponsornya harus datang sendiri kalau ke kanim karena pada saat kita memasukan formulir itu kita adalah orang yang diberi kuasa sama si wna untuk mengurus semua dokumen.

    sedikit tambahan sepertinya kalau kita urus sendiri alamat tempat tinggal itu bener2 harus kita sendiri yang tinggal disana, mba janjian aja nanti kalau mau disurvey mba harus ada di rumah yang ada di KTP mba, kalau ga biasanya orang kanim akan menolak sama seperti kasus saya yg sekarang mau alih status dari kitas ke kitap dan gak bisa karena kita tidak tinggal di alamat ktp. tapi mba coba2 tanya aja dlu sama orang kanim langsung.
    karena kita gak pake agen memang sih semuanya dijadikan ribet tapi dijalanin ajaa..

    semoga membantu

    ReplyDelete
  3. tambahan, kalau ke kanim sebaiknya dtg sendiri tapi kalau ke kanwil atau dirjen bisa kok diwakilkan :D

    ReplyDelete
  4. Hi mbk rickve, saya mau tanya. Kalau saya lagi urus kitas suami dan anak dari visa137 tapi saya harus gnti alamat ktp dulu. Dan butuh proses lama. Apakah nntinya saya dapat denda karena terlalu lama prosesnya. Hingga proses kitas harus delay hampir 3 bulan. Mhon bntuannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, maksud mba Visa 317 ya? sorry aku gak paham banget, tapi setahu aku visa 317 harus segera aloih ke KITAS, coba mba tanyakan saja ke Kanim atau selama mba proses ganti KTP mba perpanjang aja masa berlaku visa 317 tapi aku kurang paham, mba konsultasi aja ke INFO KIM biasanya mereka informatif kok, terima kasih..

      Delete
  5. Hi mbk rickve, saya mau tanya. Kalau saya lagi urus kitas suami dan anak dari visa137 tapi saya harus gnti alamat ktp dulu. Dan butuh proses lama. Apakah nntinya saya dapat denda karena terlalu lama prosesnya. Hingga proses kitas harus delay hampir 3 bulan. Mhon bntuannya

    ReplyDelete
  6. maksudnya info KIM apa ya sist,maaf saya kurang paham,tentang keimigrasian di indonesia, dan saya takut klo harus ada denda,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Informasi Keimigrasuan mba, Mba tanya2 aja dlu sama mereka

      Delete
  7. Hai mba RickVe.. aku nih juga lagi proses di kanim untuk kitas suami.astojim deh klo pingin ngurus sendiri tanpa agen tuh emang diputer puter. Masuk dokumen tanggal 30 september 2016 terus sampe tanggal 7 oktober harusnya kelar katanya kurang inilah kurang itulah .. sampai senin 10 oktober aku datengin lagi tuh juga masih diputerin aja ama bagian wasdakim.dan in final,besok 12 oktober bisa aku ambil dan disuruh bayar? Waktu aku bilang bayarnya bukannya setelah dari dirjen pusat?dibilang ama petugasnya enggak bu,bayar waktu besok ambil dokumen.
    Nih bisa minta saran kah.. karena aku taunya pembayaran waktu foto kan? Terus lagi..visa sosbudnya suami kan berakhir 24 oktober. Uda panik aja aku.. terus yang tentang suami kamu ada overstay tuh dibantuin sama petugasnya seperti apa ya ceritanya.. hehee..soalnya nih petugas imigrasi di Malang mengandung suka ngeruwetin yang mau urus secara jalur lurus tanpa pungli... makasih ya masukannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, menurut aku sih normal ya kalau masuk tanggal 30 sept dan tanggal 10 okt sudah disurvei, dan 12 okt sudah bisa ambil surat, dan memang sekaran proses pembayarannya dilakukan setelah survei ke rumah bukan pada saat foto, waktu aku mengurus KITAS memang pembayaran masih sesaat setelah foto, namun saat pengurusan KITAP, pembayarannya setelah survei dan surat untuk ke DIRJEN dan KANWIL selesai. kalau gak ada apa2 sih menurut aku waktunya keburu kok, kalau kitas nanti DIRJEN akan butuh waktu 5 hari kerja, dan mereka terima dokumen hanya di pagi hari sebelum jam makan siang.
      Waktu kasus overstay aku itu pihak kanim yang memang salah memasukan data, jadinya karena mungkin mereka takut aku komplain jadi mereka minta tolong ke bagian seperti adminnya untuk merubah data di komputernya karena petugas lainnya gak bisa merubah data sendiri. Semoga membantu mba

      Delete
  8. Mbak.. aku mau nanya tuh..waktu dibilang kalo suami overstay tuh dibantuin ama petugasnya kayak apa? Aku nih masih di imigrasi kelas 1 Malang,buat ambil dokumen aja baru besok 12 Oktober.padahal masuk dari 30 September,pake jalur lurus tanpa pungli hehee.. oiya..masa petugas tuh bilang ambil dokumen besok sama bayar.aku bilang bukannya bayar waktu sudah dari dirjen imigrasi pusat dan stelah foto?dia bilang enggak..bayarnya sekalian. Mohon masukannya donk mba RickVe :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, iya pembayaran itu memang setelah survey dan pada waktu pengambilan surat pengantar ke DIRJEN dan Kanwil, kalau kita maju urus sendiri mereka gak akan pungli kita kok mba. Mba harus cepat ya setelah ambil surat kalau bisa harus langsung ke Kanwil kalau kanwil jakarta itu 2 hari kerja, tapi kanwil banten itu hanya 1 hari kerja dan dari Kanwil ke Dirjen biar bisa selesai cepat sebelum 24 oktober karena di dirjen butuh 5 hari kerja. Biasanya tanggalnya mengukuti tanggal approval dari Dirjen kalau approval dari dirjennya sebelum 24 oktober berarti aman dan gak overstay.

      Delete