Tuesday, August 18, 2015

Birokrasi : Mengurus KTP & KK Suami WNA

Plus Mutasi alamat dari Jakarta Ke Tangsel
Setelah KITAP ditangan dan STM juga ditangan, gw mau maju buat KK & KTP Suami gw dengan syarat-syarat yang gw cari dari internet sebagai berikut
1. Surat permohonan sponsor
2. FC Kitap & Paspor (halaman muka dan halaman visa)
3. STM Asli atau copy legalisir (minta legalisir STM harus jelas alasannya kalau tidak pak pol gak mau cap legalisir karena ktnya STM buat apa di Legalisir, gw dengan alasan untuk buat KTP pak, si petugas dinas penduduk minta STM asli, saya gak kasih lah soalnya STM suami saya kan untuk 5 tahun, nanti klu asli diambil kalau ada apa2 gimana?, lalu si pak pol mengerti karena untuk pindah propinsi harus ada surat polisi asli jadilah gw dikasih legalisirnya)
4. Surat Pengantar RT & RW asli
5. FC KTP & KK sponsor
6. FC Akta Nikah
7. Asli SKTT (diambil)
8. Asli Surat keterangan pindah dari Didduk Jakarta
9. Foto 2 x 3 2 lembar
Waktu pertama kali karena ga tau, dan cari-cari info ternyata surat pengantar dari RT & RW gak perlu lagi ke kelurahan dan ke kecamatan, jadi untuk buat KTP WNA langsung ke Dinas Pendudukan dan Catatan Sipil, waktu itu gw dari RT ke RW trus ke kelurahan dan di kelurahan orang2nya pada bingung dan pak Lurah juga sok Jaim gak mau tanda tangan, katanya harus ngecek dlu ke kecamatan, karena gw pikir lama nanti nunggu petugas kelurahannya ke kecamatan bawa dokumen gw dan trus balik lagi akhirnya  pada gak tau juga, jadinya gw tarik lagi dokumen gw dan gw bilang ke petugas kelurahan kalau gw akan balik besok karena hari itu gw gak ada waktu lagi dan gw akan langsung ke Dispenduk tanya disana, dan ternyata bener klu untuk WNA gak perlu ke kelurahan dan kecamatan dan langsung ke Dispenduk setempat.
Waktu itu gw langsung meluncur ke Dispenduk dan setelah petugasnya memeriksa dokumen gw,  ternyata prosedur pembutan KTP & KK Wna hampir mirip sama WNI dan gw disuruh ke dispenduk Jakpus dulu untuk narik NIK suami gw, yang ada gw jadi empet donk haha disuruh balik ke Jakarta kan males gw macet hufftt padahal kan SKTT dan SKPKPS kan berlaku untuk 1 tahun doang kok ribet banget sih mau buat KTP di TangSel, kan WNA itu 1 thn istilahnya expired gituh klu berdasarkan pikiran gw sihh, ternyata kata petugasnya NIK suami gw harus ditarik dulu dari jakarta alias gw harus buat surat pindah juga arhhgggg, sama dunk sama gw yg WNI ribetnya haiyaaaaa..
Akhirnya gw ke Dinas Pendudukan yang ada di samping kampus trisakti dan didepan kampus UNTAR yang di Grogol, ambil nomor antrian yg pendaftaran penduduk, gak lama kok klu di bagian ini, nomor gw langsung dipanggil dan menyerahkan semua berkas 
1. Surat permohonan pake materai (semua harus pake deh)
2. FC surat pindah dari Kanim
3. FC paspor Halaman Muka + Visa
4. FC Kitap
5. FC SKTT & SKPKPS
6. FC Akta Nikah
7. FC KTP & KK Sponsor
Pokoknya waktu kita urus2 surat tuh ya semua dokumen2 kita harus sedia fotocopynya banyak lembar, soalnya kadang2 takut diperlukan jadi kita gak ribet nyari2 tempat fotocopy lagi.
setelah semua beres dan diperiksa dokumen kita di dispenduk Jakpus kita dikasih tanda terima dan dokumen kita akan siap dalam 5 hari kerja, jiahh berarti gw musti balik lagi donk 5 hari lagi ugghh.
Setelah surat pindah selesai datang lagi gw ke dispenduk Tangsel dan menyerahkan semua dokumen gw, karena datang pas lagi gladi resik 17 Agustus-an jadi ruame banget nih dan gak ada parkir ugghh, Berharap gak akan ada masalah apa2 gw menyerahkan semua dokumen gw dan tadaaaaa.. katanya orang Dispenduk TangSel, ibu surat pindahnya mana? lah ini apa pak, ini tulisannya surat pindah, bukan yang ini bu kata petugasnya, lalu gw bilang emang yang mana lagi?? sempet singit gw. lalu kata petugasnya Kenapa dikasih yang kaya gini bu? trus gw jawab Lahhhhh mana saya tau?? kan gw ke Dispenduk Jakpus dan kasih semua dokumen dan bilang gw dan suami pindah ke TangSel dan jadinya ya itu dikasih ke GW, lalu petugasnya bilang harusnya bukan yang ini bu, kenapa ibu gak tanya dan gak minta yg versi online nya?? gw semakin singit, yahh mana gw tauuu, kan gw taunya yg dikasih itu ya gw ambil yang itu donk masa komunikasi sesama Dispenduk beda disini dan disana harusnya tau donk mereka kalau harusnya gw dikasih yg online atau gak dan masa  gw yg disalahkan harusnya kan ini antar kantor kaliannn, lalu petugasnya ngecek sana dan ngecek sini lalu beberapa lama kemudian nama gw dipanggil lagi katanya mereka akan usahakan walaupun gak ada surat online nya yang seperti ditunjukan ke gw yang versi WNI, trus gw bilang itu kan WNI pak. Suami sy kan WNA dan soalnya di Dispenduk Jakpus gak ada bilang apa2 kok tiba2 ada versi online yaa mana saya tau kalau itu, lalu kata petugasnya iya bu nanti kita usahakan sambil gw dikasih tanda terima untuk ambil surat pindah datang-nya yang akan jadi 4 hari kerja baru setelah itu akan diproses KTP dan KK, dan SKTT suami gw diminta yg aslinya, lalu gw bilang kalau gw gak perlu lagi ya menyerahkan semua dokumen karena udah diambil semua tapi tau deh prakteknya nanti 4 hari kedepan kita lihat saja nanti apakah gw disuruh lagi untuk menyerahkan semua dokumen2 diatas, anywei gw siapin aja lah yaaa, buang2 kertas yeee.
4 hari sudah lewat dan gw kembali lagi ke kantor Dukpil dan bener2 gw lihat banyak perubahan di kantor ini, wuiihhh kantornya udah berAC dan lebih teratur dan kalau ngomong ke orang loket gak perlu nungging lagi (cape donk loket dikasih kaca yang bolong dibawah) jadi kalau mau ngomong musti nungging, gw yang rada2 bingung ama birokrasi dan loket mana harus gw pergi tanya-tanya PD dan nyamperin bapak2 yg ada di loket KK & KTP WNA gw submit semua disitu dan dilayanin gak lama, dan 2 minggu lagi gw harus kembali dan katanya dua-duanya KTP dan KK sudah selesai.
Setelah 2 minggu gw kembali dan berniat mengambil KK & KTP suami ada kejadian aneh, gw gak tau maksudnya apa, karena nama suami gw dipanggil dan penyerahan KTP & KK nya dilakukan di dalam ruangan, instead of di loket yang ada. Dan setelah gw bertemu didalam dengan seorang ibu yang namanya gw gak ngeh siapa, gw cuma ditanya, Ibu siapanya bapak Richard, gw bilang Sya isterinya, trus dia cuma minta copy KTP gw yang notabene udah gw kasih sebenernya di dalam persyaratan, trus dia menyerahkan KTP & KK suami gw yang udah kelar ke gw dan gw cuma bilang oh ini ya bu udah jadi, trus apalagi bu? (pertanyaan menjebak sebenernya) hehe, trus kata ibu itu, iya udah jadi kok ini, oh gitu ya bu gw ucapkan Terima Kasih dengan senyum manis gw hehe, dan Ibu itu cuma bilang iya sambil nunduk baca2 dokumen lainnya tanpa melihat senyum manis gw hehe, yipppii akhirnya, Padahal udah gw siapin tuh undang2 nomor 24 thn 2013, bahwa segala pelayanan kependudukan adalah gratis tidak dipungut bayaran, incase gw di palak hehe, habisnya rada aneh masa cuma mau ambil KTP-KK spesial banget gw disuruh masuk ke ruangan, kan gw jadi deg degan ada apa ini. 


22 comments :

  1. Mba mau tanya donk.. (belum sampai sini sih proses nya hehehehe) : waktu urus KTP dan KK nya.. apakah STM asli nanti di ambil yah? Berarti saya perlu untuk legalisir jg donk yah...
    lalu syarat lampirkan foto 2x3 harus background apa yah Mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya untuk urus KK & KTP STM asli diambil, atau Fotocopy Legalisir aja juga boleh, kalau aku minta legalisir, dan legalisir gratis kok dan cepat. kalau WNI juga SKCK asli diambil juga, klu KTP Background biru untuk lahir tahun genap, merah untuk lahir tahun ganjil.

      Delete
  2. SKCK = Surat keterangan catatan kepolisian, Mba Diana

    ReplyDelete
  3. mba mau tanya, klo proses pembuatan KK bagaimana ya setelah suami WNA mendapat KTP? apakah sma prosedurnya dengan pembuatan KK WNI? terimakasih mba atas infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, waktu aku apply KTP sekaligus dengan KK dan selesainya juga sekaligus, dan dibuatnya langsung di Dispendukcapil mba, semuanya gratiss

      Delete
  4. Penbuatan KK suami harus ikut ya mbak. Tmk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Gak harus sih, tapi ada form yang harus di tanda tangan sama suami kalau gak mau bulak balik, atau kalau suami ga ikut, ambil form dlu, isi di rumah dan di tandatangan suami dan balik masukin form.

      Delete
  5. Mb klo tidak di buat kk dan ktp wna sanksinya apa?
    Kalo alamat Kitap suami beda sama ktp istri gimana ya? Saya urus Kitap di surabaya tapi ktp saya wonosobo. Apa boleh saya buat ktp suami di wonosobo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, Sepertinya ada sanksi nya mba kalau tidak buat KTP untuk pemegang kitap dan SKTT untuk Kitas. Tapi aku gak tau prakteknya gimana, mba google aja website dispenduk.
      Aku justru mau tanya sama mba kok bisa mengurus kitap tapi alamat berbeda dengan mba dan kanim yg berbeda dari tempat tinggal dan tidak sesuai wilayah tinggal dan setau saya kitap sekarang gak tercantum alamat, ya alamat kitap beda dengan ktp mba, apakah mba sponsornya? soalnya waktu saya orang kanim gak mau dan gak terima dan harus sesuai dengan alamat domisili di ktp dan kk sponsor. Dan e-kitap yang terbit sejak thn 2014 gak ada alamat tinggal sih.
      Untuk pembuatan ktp sih kayanya bisa dimana aja asal ada surat dari RT,RW,Lurah dan Kecamatan sih cuma nanti jadi beda sama KK & KTP mba yaa. Sorry ga bisa bantu banyak dan semoga membantu.

      Delete
    2. Sorry Ralat : kalau KTP WNA ga perlu ke kelurahan dan kecamatan, namun dari RT RW langsung ke Dispenduk

      Delete
    3. Hello mba saya mau tanya2 dong tentang mslh KK apa boleh via email az? ini alamat email saya, quaneisha_aretha@yahoo.com .makasih sblm nya mba ditunggu balesan nya.


      Delete
    4. Hi Mba, boleh aja, kalau aku tahu aku akan coba jawab, email aku vera_veronica74@yahoo.com
      Thx

      Delete
  6. Hello mba boleh tanya2 lebih lanjut by email? ini alamat email saya quaneisha_aretha@yahoo.com makasih sebelumnya

    ReplyDelete
  7. mbak, STM nya 5 tahun bayar berapa? urusnya di POLSEK wilayah domisili mbak ya? kitap suami dah jadi, masih ada sih STM 1 tahunan kemrn belum expired sy mau maju bsok kali aja gak seribet disana...........
    PR nya ya sisa KTP WNA ini saja... baru bs santai dulu,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba, STM Gratis dan tidak dipungut biaya apapun,dan juga gak ribet kok, dan selesainya juga tidak lama hanya 1-2 hari kerja, dan untuk urus STM hanya bisa di Polres bukan Polsek setempat berdasarkan domisili.
      Kalau Pemegang KITAP, STM nya berlaku untuk 5 tahun, namun kalau KITAS, STM yang berlaku hanya 1 tahun.. Iya Mba Setelah STM kita bisa urus KTP dan KK .. ayoh semangat mba hehe..

      Delete
  8. Hi mba..saran dong.. SKTT Dan STM katanya tidak diperlukan lg.. ternyata masih harus buat ya?? Hadeeeuuuhhh bingung sy .karena sblm apply kitap saya extend kitas suami (krna katanya ga bisa apply kitap klo masa kitas kurang dri 30 hari) stlh 1-2 hari pegang kitas baru,langsung saya mengajukan kitap jd saya jg ga perpnjng STM SKTT suami.kitap suami saya belum selesai sih. Suami pakai domisili saya, tp kami tinggal ga didomisili yg ada di KTP saya (pindah rumah tp saya belum ganti domisili rumah yg skrg) suami mau pakai domisili alamat rumah baru, saya jg blm ganti domisili, apa ga apa-apa klo saya dan suami jd beda alamat?..apa saya harus pindah domisili jg?..makasih mba.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI Mba, Kalau SKTT dan STM masih perlu mba,yang tidak diperlukan lagi adalah SKLD (surat keterangan lapor diri) dan POA Blue Book. SKTT itu yang menerbitkan Dinas Pendudukan dan Capil sedangkan STM adalah polres setempat, habiskan saja dlu mba periodenya baru urus lagi tapi sebenarnya masa berlaku SKTT dan STM sih sebenarnya mengukuti Kitas atau KITAP. Kalau Sudah KITAP tidak perlu SKTT tapi harus buat KTP dan KK. Menurut saya, kalau masih pindahnya masih satu wilayan misalnya dari pondok indah ke setiabbudi kan itu masih sama2 jakarta selatan, sepertinya gak perlu, karena kanim itu mengawasi orang asingnya berdasarkan wilayah, kalau sudah beda wilayah sebaiknya diurus aja mba. Semoga membantu.

      Delete
  9. saya sedang urus ktp dki wna suami.kenapa harus ambil fotonya disudin capil ya tidak seperti Sis yg cuma kasih pas foto aja?tapi anehnya harus sms dulu karna katanya alatnya ga selalu ada di tempat.kita udah datang tapi alatnya dobilang lagi ada di wilaysh lain jd harus sms lagi untul tanya apa alatnya sudah ada blum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Sis, Agak aneh sih memang kenapa harus ambil foto ditempat karena KTP WNA itu masih manual yang pakai laminating itu, atau mungkin peraturan baru sama seperti kita local ambil fotonya lansung di kecamatan, kalau alasan alatnya ga ada sih aneh menurut saya, mba coba lapor saja ke bagian pengaduan kenapa seperti itu.

      Delete
  10. Hi sis minta tolong dan bantuannya, suami saya mau tinggal di Indonesia gimna caranya?
    1. Apply kitap/kitas dimna apa bisa cara online?
    Brapa lama ya sis? Minta tolong did guide yah sis
    2. Cara bikin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Sis, salam kenal, sorry nih baru sempat online, suami mau tinggal di indonesia bisa saja.
      1. Harus apply telex visa dulu melalui online atau apply visa sosbud ambil di Singapore yang terdekat disini, kita tinggal pakai agent dari singapore saja, gak mahal proses cepat dan gak ribet (mba bisa baca post aku tentang cara apply visa sosbud) setelah visa sosbud ditangan baru proses KITAS di kanim setempat. Tidak bisa langsung Kitap dari sosbud visa harus kitas dulu dan kalau pernikahannya sudah lebih dari 2 tahun baru bisa apply KITAP. Kalau semua dokumen lengkap untuk proses KITAP dan KITAP gak akan lama kok, paling lama 1 bulan.
      2. Cara buatnya seperti diatas tadi aku bilang - Visa Telex (online) atau Visa Sosbud - KItas - Kitap. syaratnya bisa cek di web imigrasi
      Semoga Membantu

      Delete