Monday, February 16, 2015

Traveling to China Part 10 : From Huanshan to Shanghai (Day 8)

Masih nih cewe di resepsionis ini jutek ama gw, prustasi kali karena gw suka banyak tanya, ya gw jutekin lagi donk, padahal gw tadi tanya bus ke Shanghai  berangkat jam berapa dari hotel, dan dia jawab you wait in the restorant at,  6.30 tomorrow, oh okay trus gw jawab lagi, lu ada gak besok pagi jam 6 di resepsionist?   (Kan gw mau ambil deposit gw Y200) trus dijawab ketus lagi pokoknya jam 6.30 lu musti standby sambil muka kesel, trus gw bilang gw mau ambil deposit gw sebelum jam 6 loh, jadi make sure lu udah bangun tidur dan kembaliin 200 Yuan gw.. dan dia tampangnya makin kesel hahaha, gw sih bodo amat. "Lodge" ini sih kaya seperti apa ya? Villa kali ya? lobby hotelnya bukan kaya lobby hotel bintang gitu, cuma meja aja dan si resepsionis itu biasanya suka ngeluyur kemana2 dan kamar mereka di samping meja penerima tamunya. jadi dari pada gw kehilangan 200 yuan gw, mending gw bikin kesel dia dan make sure 200 yuan gw balik, bodo amat gak ketemu tiap hari ini. 
Sebenernya ada beberapa rencana gw menuju Shanghai dari Huangshan, tadinya gw pingin naik bis lagi ke Hangzhou dan nyambung bullet train lagi dari Hangzhou ke Shanghai, tapi setelah dipikir2 turun naik bawa2 koper kok ribet yak, mending gw naik bus langsung aja kali ke Shanghai dengan jarak tempuh selama kurang lebih 6 jam dan suami gw juga udah ok dan mau, so gw jadi booking bus aja langsung ke Shanghai. Udah ngebayangin cape sih, dan repot kalu pingin pipis, jadilah gw hari ini gak pingin minum banyak karena takut beser soalnya di bus gak ada toilet. 
Ada beberapa rencana gw menuju Shanghai dari Huangshan, tadinya gw pingin naik bis lagi ke Hangzhou dan nyambung bullet train lagi dari Hangzhou ke Shanghai, tapi setelah dipikir2 turun naik bawa2 koper kok ribet yak, mending gw naik bus langsung aja kali ke Shanghai dengan jarak tempuh selama kurang lebih 6 jam dan suami gw juga udah ok dan mau, so gw jadi booking bus aja langsung ke Shanghai. Udah ngebayangin cape sih, dan repot kalu pingin pipis, jadilah gw hari ini gak pingin minum banyak karena takut beser soalnya di bus gak ada toilet. 
So Bangun pagi hari ini mandi brrrrr dingin bow, setelah selesai siap2 gw dan suami ternyata bangun pagi bener kali ya, jam 6 si ibu di tempat sarapan belum bangun jadi kita yang bangunin, kasihan juga sih, tapi si ibu ini semangat juga siapin sarapan buat kita, ya cuma mantao, bubur, telor rebus. bubur gw skip karena takur pingin pipis, karena buburnya cair gitu buat gw pingin pipis terus, sambil gw minta tolong suami gw ketemu si cewe resepsionis itu untuk minta uang deposit kita, karena gw udah males, dari pada ntar gw kesel dan marah ama tuh cewe mending laki gw dah yang maju, mungkin kalo sama laki2, si cewe itu lebih lembut. BENER kan tuh kata gw.. hahaha, Suami gw pas ke atas ke tempat resepsionis gak ada orang dan sepi masih pada Tidur jiaaahhh, untung ada 3 orang jerman juga yang mau check out bareng kita jadilah Suami gw dan orang Jerman tadi ngegedor kamar mereka, baru deh si cewe tadi keluar dari kamar dan mengembalikan uang kita.. hadehhh nyebelin loh. 
Ternyara gak cuma kita berdua yang mau ke Shanghai ada juga 3 orang dari Jerman yang mau berangkat  bareng satu bis dengan kita ke Shanghai, sambil kita akhirnya ngobrol2 sama mereka, dan mereka ternyata udah hampir 1 bulan keliling china, gw heran kenapa mereka bawaannya dikit? kata mereka soalnya suitcases mereka di tinggalin di beberapa tempat. haaa? hahaha ternyata, jadi mereka mau balik lagi ke Shanghai. Setelah tunggu beberapa lama, si ibu di tempat sarapan ini yang ternyata yang ngatur keberangkatan kita ke Shanghai yang gw pikir kita di drop sama sopir hotel ke terminal bus, ternyara diatur sama si ibu di tempat sarapan dan TERNYATA, bus segede gaban itu jemput kita di depan hotel hhhaaaa? dan untungnya atau enaknya kita yang pertama dijemput jadi bisa pilih tempat duduk yang menurut kita nyaman karena belum ada orang (Tempat duduk bebas milih). Gak enaknya masa ternyata bis segede gaban ini jemput penumpangnya di tiap hotel, putar balik dan maju mundur, buset, dan kebayang donk berapa lama dan makan waktu banget. Dan ternyata ada 2 anak muda bule yang ngomel, karena mereka pikir mereka booking express bis, mereka pikir setelah jemput mereka tuh bus langsung jalan masuk toll, gak taunya masih jemput beberapa orang dari hotel masing2 dan masih masuk ke terminal lagi baru berangkat tapi gak lewat toll dan Tuh 2 anak mudah bule tadi sibuk menelepon seseorang yang membookingkan mereka bus dan marah2, karena ini mah bukan bis express karena gak lewat toll dan lama jalannya, bagaimana ini saya ada meeting di Shanghai sambil marah ke orang yang diteleponnya dan sambil ngomel ke sopirnya "go go" yang gak ngarti juga bahasa ingriss hahaha.. gw ama suami gw cuma bisa bilang dalem hati "Shut up" sama tuh 2 bule reseh. kalo lu mao cepet kenapa gak naek pesawat ajeee, udah tau bus, dan ini hawa lagi jalan2 jadi gw sih nyampe jam berapa aja gak ngaruh, sebel gw berisik soalnya.
So selama 6 jam gw berusaha enjoy aja main game di tab supaya gak garing sambil liat si sopir juga ngomel2 sama bapak2 yang mau turun melulu dari bis setiap bus berhenti.yang gw ngartinya si sopir nyuruh si bapak itu duduk aja disitu jangan turun2 nanti bus berangkat lu gw tinggal, itu sih yang gw  ngarti suaranya kenceng soalnya, buset dah. tapi pas di terminal gw berasa pingin pipis nih, gw nekat aja gw mau ke toilet gw bilang "Cesuo" dia gak bisa marah ke gw hahaha, tapi kesel sih tampangnya cuek ahhh hehe larilag gw dengan cepat ke toilet dan pipis dan kembali dengan aman ke dalam bus, dan bus melaju menuju Shanghai. 
Ternyata nih sopir bikin gw sebel, karena gw duduk paling depan sebelah kanan dan si sopir sebelah kiri yang suka mengeluarkan bunyi arrggghhh gitu, sebel dengernya dan kedengeran  banget di kuping gw soalnya huh, cuma bunyinya aja sih ga buang ludah tapi karena di sepanjang jalan toll pas masuk toll ada rambu yang menuliskan dilarang meludah ke jalan toll. Mencoba menikmati deh, setengah perjalanan ternyata bus berhenti di rest area yang cukup besar dan istirahat selama kira2 30 menit deh kita bisa meluruskan kaki kita lumayan lah dan makan kalau lapar.

Pose dlu ahhh

Bis Segede gaban ini yang jemput di depan hotel tiap penumpang

Si Sopir.. Mirip siapa ayooo??

Tuh bule Cranky duduk pas dibelakang kita
Setelah bis hampir memasuki kota Shanghai ternyata jalanannya Macet banget, dan bener2 berhenti gitu, sama deh sama jakarta rame dan macet gini, tapi masih lebih berasa teratur disini sih.
Setelah macet2 ria dan cape akhirnya sampai juga kita di Shanghai, agak terlambat karena tadi macet parah di tollnya, sesampai di terminal bus gak usah kuatir juga karena dari terminal bus yang seperti kaya di lebak bulus itu, ada akses langsung menuju subway dan jelas, kita tinggal ikut aja petunjuknya, dan walah sampai lah di subway dan ternyata di Shanghai, naik subway sedikit lebih mahal dari pada di Beijing, tergantung jarak tempuhnya, kita gak pake tourist pass dan di shanghai ini ada mesin otomatis seperti di singapore untuk membeli ticket subway, tinggal pilih bahasa dan rute, namun kalau di Beijing beli tiket melalui loket.
Karena kaki masih sakit jadilah gw jalan sambil terseok-seok kesakitan, mengikuti laju kepadatan orang2 yang sama2 menuju subway. Untungnya gw booking hotel di daerah Nanjing jadi gak sulit dan kereta langsung menuju Nanjing road. 
Di Shanghai ini kita booking hotel yang lumayan agak sedikit mahal well gak mahal kaya bintang 5 sih, ini hotel bintang 4 namanya "Seventh Hotel" dengan harga sekitar 700 ribuan permalam udah dapat kamar yang luas dan bathup dan lokasi persis diatas mall dan pas di area Nanjing Road yaitu pusat turis2, jadi memudahkan kita  untuk kalau mau kemana-kemana.
Buat gw dan suami, hotel gak perlu yang mahal dan berbintang dan gak murah2 banget tapi hotel itu harus nyaman dan bersih (AC & Hot Water is a must) dan kamar mandi di dalam, dan dibersihkan tiap hari dan harus punya rekomendasi yang bagus dari trip advisor atau agoda atau booking.com,  karena setelah cape jalan2 kan kita butuh istirahat yang nyaman juga biar tetep fresh, gw ama suami udah gak bisa lagi tuh tidur di tempat yang asal gitu, faktor u kali yaa haha.
Menemukan hotel gak sulit dan akhirnya kita check in istirahat sebentar dan mau keluar untuk cari makan malam.
View From Our Hotel Room



Bingung juga mau makan malam apa, Di Shanghai kita berasa banget jadi Turis nya karena semua orang disini ya Turis yang seliweran dan lebih ramai dari pada di Beijing apalagi di Huangshan. Semua fasilitas di kota ini lengkap ada bus Hop on and off namanya city sighseeing bus, jadi kemana2 ya kita ketemu turis juga berasa jadi turis disini. 
Nanjing Road adalah pusat turis dan perbelanjaan di Shanghai yang sebenernya sama dengan Wangfujing di Beijing dimana kendaraan gak boleh masuk dan melewati area ini, hanya saja Nanjing Road itu lebih panjang banget dari ujung ke ujung dan selalu ramai pengunjung dan lebih menarik lagi banyak banget jajanan yang menggiurkan untuk kita coba, bahkan pedagang kaki limanya pun tidak kalah unik dan menarik dengan apa yang dijualnya. Diujung nya Nanjing Road itu adalah The Bund, yaitu icon kota Shanghai dimana disitu adalah tempat nongkrong nya orang2, tempat foto2, tempat olah raga dan main semua turis dan penduduk Shanghai. Di The Bund kita bisa liat pemandangan Khas kota Shanghai dengan Oriental Pearl tower dan bangunan2 khas Eropa yang tertata rapi dan indah dipandang dan pemandangan kota yang bener2 modern. Waktu Keluar untuk makan malam kita bener2 bingung mau makan apa karena semuanya ada,  yang gak ada cuma restoran padang haha, setelah jalan akhirnya diputuskan untuk makan Yoshinoya.. gak asik banget yak haha tapi yaw dah lah pingin juga liat menu apa aja yang ada di yoshinoya Shanghai. Ternyara saladnya porsinya lebih besar disini dan gorengan pesanannya terpisah. Dan juga selain Restoran, street food nya disini lebih bervariasi, yang rasanya pingin gw cobain semua cuma perut ini udah ga bisa terima, tertarik ama sejenis satay tapi lidinya panjang bener, ada ayam, sapi dan babi tentu saja hehe, sambil jalan sambil makan ini dan juga "Shilin" yang disini di mall itu ada sejenis seperti itu banyak disini dan porsinya gede bener, sebenernya gak perlu makan malam besar kali ya ngemil juga bikin begah.


nanjing road malam dan siang hari

Setelah puas makan dan keliling2 seputaran hotel, kita balik ke hotel dan istirahat supaya besok bisa lebih fresh untuk keliling shanghai.

The Cost for today :
1. Breakfast - Huangshan - Y40
2. Bus - sudah byr kemarin :)
3. Subway to Hotel - Y8
4. Drinks & Snack - Y37
5. Dinner - Y59
6. Total for Today - Y144

No comments :

Post a Comment