Monday, March 30, 2015

Traveling to Lombok - Bali Part 3 ; 2 Malam di KUTA - BALI 2014

Day 1, Sunset Road-Kuta, Warung Wahana (Pork Ribs) & Krisna Bali.
Huff badan rasanya udah keriting nih, berangkat dari Gili pagi hari akhirnya Pesawat Garuda yang kita tumpangi sampai juga di Airport Bali, Udah berapa tahun ya gw gak ke Bali?? ketinggalan jaman nih hehe, aerportnya sekarang berubah euy, jadi besar dan bagus. 
Karena udah cape niat naik taxi dari Airport ke Hotel Atanaya di Sunset Road, yang katanya emang gak ada taxi Blue Bird (bukan salah gw atau semua orang kalau si burung biru ini selalu jadi andalan) dan udah dapat info kalau harga taxi resmi bandara dipatok per tarif per tujuan. Perkiraan gw hotel Atanaya terletak di Sunset Road Kuta (ini alamat hotel yang tertera) yang kira2 setahu gw dengan cek di Google bahwa tarif taxinya sekitar 45,000-65,000 (Bandara-Kuta). Setelah keluar airport ngantri donk kita ke antrian taxi bandara, yang emang antriannya gak begitu ramai, sepertinya emang bukan transportasi favorit deh taxi dari bandara Ngurah rai. Begitu Giliran gw yang menyebutkan tujuan gw adalah Hotel Atanaya Sunset Road - Kuta, lalu si petugas nyebut Rp100,000.- dan  gw kaget donk, kenapa bisa Rp. 100,000.- ?? kok Mahal amat, setahu gw aerport itu kan juga Kuta Area dan sunset Road termasuk kuta juga pak? trus si petugas bilang kalau sunset road yang gw bilang itu udah masuk area Denpasar, dan gw cuma bisa bilang Whattt???? orang masih kuta kok pak, dan bukannya ke kuta itu tarifnya 65,000.- gw nyebut angka yang paling mahal tarif area kuta. lalu si petugas bilang Rp. 100,000.- ibu mao apa gak terserah. (sambil suami gw bilang I think Its about right dan gw jawab nope this isn't right) lalu gw emosi donkkkk sambil gw tarik aja kertas ordernya. begitu sampai di dekat taxinya sebelum naik gw mau mengkonfirmasi lagi langsung ke sopirnya apakah emang benar tarifnya. Ternyata sama aja si sopir bilangnya. udah kong kali kong juga kalee dan mungkin juga karena liat bule juga huffftt. Ya udah gw kasih aja tuh kertas tadi dan kita gak jadi naik. 
Tapi abis itu gw bingung mau ngapain hahaha. gw sambil emosi jalan aja mau cari pintu keluar airport dan mau cegat taxi Blue Bird aja karena ini gw pikir gak bener nih orang2 taxi airport. Segala cape hilang karena emosi, sambil nenteng tas yang berat kita jalan aja gak karuan mau kemana tujuannya (Ke luar airport sih sebenernya), karena malam hari agak susah juga mata memandang dan mencari dimana pintu keluar atau gerbang airport. Sambil akhirnya kita ngeliat taxi Blue Bird Kosong dan kita suruh dia berhenti dan Mau. Puji Tuhan, dan Tarif Taxi Blue Bird dari Airport ke Hotel Atanaya cuma 49,000 an gak sampai 50 ribu malah. Dasar penipu tuh taxi airport. Pelajaran pertama kalau kita ke Bali dan gak ada yang jemput lebih baik jalan ke terminal keberangkatan dan naik taxi Blue Bird dari sana aja naiknya pas mereka menurunkan penumpang (Itu kata supirnya). Setiba di hotel sambil proses check in dan mandi, dan malam ini rencana kita mau makan malam di Waroeng Wahana sunset road. Tujuan Kita menginap di Kuta area ini sih sebenernya mau wiskul dan yang pertama kita kunjungi adalah Waroeng Wahana untuk  makan Pork Ribs.. sooo yummy. (yang kaya gini di jakarta jarang kita temuin soale :D). Gw ama suami sempet berdebat, antara naik taxi ama nyewa motor (dari Hotel) tapi suami gw gak mau bawa motor gak tau tuh kenape, cape kali dia. yawdah kita sepakat naik taxi dari depan hotel. Sebenernya Blue Bird taxi itu di bali namanya Bali Taxi, cuma Bali taxi ternyata ada juga yang bukan Blue bird. dari hotel kita dapat taxi dan bukan blue bird (kayanya express deh) dan sebelum naik gw udah tegas bilang ke sopir kalau gw maunya "pake argo" kalau si sopir gak mao, yaw dah gw cari taxi lain. Ternyata si Sopir gak masalah pake argo. So dari Hotel kita capcus ke Warung wahana dengan argo gak nyampe 20 rebu tapi gw kasih 25 rebu ke taxinya.
Waroeng wahana suasananya Cozy dan asik banget dan banyak anak muda yang makan malam disini dan menunya yang spesial adalah Pork Ribs ini , karena katanya porsinya besar dan harganya juga lumayan jadi kita cuma pesen 1 aja xixi buat berdua dan pesen 1 lagi menu lain aja.. ummm sooo yummy dan resto ini yang gak masalah makan babi sangat rekomen banget.


So yummmmm


Tadinya mau suruh si sopir taxi nunggu kita, tapi gak jadi yawdah kita mau balik kehotel harus nunggu taxi lagi nih padahal kalau kita naik motor sih lebih enak tetep hehe. akhirnya kita nyebrang jalan dan ketemu taxi, judulnya aja Bali taxi pas kita naik jarak berapa meter, kok gak pake argo pak?? trus si Bapak bilang udah 30 ribu aja, ehhh ogah pak saya maunya Argo kalau gak stop aja saya turun, lalu gw diturunin deh haha. bodo amat, trus si sopir manggil gw lagi kayanya mau ngajak  berantem nih orang. Dia bilang Gratis mbak saya antar..#*(&#$#$, Gw cuekin aja, trus dia pergi deh, dasar!! rejeki melayang tuh sebenernya karena gitu doang, padahal dari pada kosong kan taxinya anehhh, gw juga pasti kasih lebih kok tapi karena kelakuan aja yang begitu jadi gw sebel, yang ada suami gw sih ikut gw ajaa hehehe. Trus gak lama setelah gw turun taxi kupret tadi datanglah si Burung Biru dan yang ini beneran, tarif gak nyampe 20 rebu dan gw kasih 30 ribu.. nah siapa yang salah kalo gini. Bali oh Bali. Sampai di Hotel sebelum  naik ke kamar mampir dlu ahh ke Krisna Bali yang letaknya pas disebelah hotel Atanaya. 

Day 2, Nusa Dua Water Blow,Babi Guling Pak Dobiel, Pandawa, Uluwatu, ditutup dengan Taco Beach Grill. #sambilngences  :D
Hari ini dimulai dengan Semangat baru, dan untuk sisa hari diBali Moda Transportasi yang kita pilih adalah sewa mobil lepas kunci, Sewa mobil lepas kunci ini baru pertama gw coba karena biasanya gw pake Driver. Awalnya sempat ragu, nyasar gak kalau bawa mobil sendiri di Bali, tapi dengan prinsip orang lain bisa kenapa gw gak bisa dan dengan modal GPS dari handphone akhirnya kita memberanikan diri untuk  bawa mobil sendiri. Setelah cari online sewa mobil lepas kunci, kita dapat sewa mobil pak Wayan (08124606642) Rp. 200,000/Hari. Waktu itu ada beberapa rental mobil yang gw telepon tidak berani menyewakan mobil tanpa supir, dan pak Wayan ini salah satu yang gw dan dapet bisa menyewakan mobil lepas kunci. Kita sewa mobil karimun Estilo selama 4 hari, yang murah aja, pan gw cuma ama suami doang berdua. Tapi ternyata gw dikasihnya Toyota Agya Matic lagi.. yuhuuu. thx pak Wayan. Jadi Drop off mobil di Hotel Atanaya dan Pick up nya di Airport Keberangkatan Domestik selama 4 hari. Dan 1 hari ini mau keliling nusa dua dan wiskul dan besok pagi baru kita cabut ke Amed, selama 3  hari, Yipeee.
Setelah Sarapan pagi di  Hotel, Sarapannya standart hotel bintang 3 yang buat gw cukup mengisi perut, tapi ternyata di hotel Atanaya ini kayanya gak ada Babi dan sejenisnya (sosis B2 & Beacon), Biasanya malah di Hotel bintang 4 atau 5 kali ya yang ada babi di menu sarapannya. Buat yang bukan Pork Lover, Hotelnya aman nih untuk teman2 yang gak makan B2. 
Setelah sarapan dan tepat waktu juga Pak Wayan sudah mengirim utusannya untuk mengantar mobil ke Hotel dan sudah sampai di depan hotel. Serah terima sudah beres, semua di cek sampai ke kolong2 memastikan tidak ada cacat dan menandatangani perjanjian jika terjadi sesuatu kita bersedia membayar Rp. 200,000.- untuk biaya pengajuan klaim asuransi per titik dan KTP gw ditahan sebagai syarat standar menyewa mobil lepas kunci. its so simple and All done.
Setelah itu kita kembali ke kamar untuk siap2. All set, GPS Set, HP charger packed, drinking water good, Sun block ready. Lets go, Tempat pertama yang mau kita kunjungi adalah Nusa Dua Water Blow dan sekitarnya. Water Blow sebenernya adalah tempat yang paling berbahaya di area nusa dua, dimana terdapat karang2 dan tebing yang tinggi yang mana pada jam2 tertentu kalau angin bertiup kencang akan menyapu ombak yang tinggi dan menabrak karang dan pecah sampai tinggi keatas seperti ledakan air. kalau kita kesini siap2 basah yaa. Nah Managemen area nusa dua membuat tempat yang bahaya ini menjadi area yang indah yang bisa kita nikmati. Untuk menuju kesini tinggal kita cari aja di google Maps, "water Blow Nusa dua" dan ikuti petunjuk si lady GPSnya aja, kalau ternyara masih nyasar juga, sisanya tinggal pake GPS manual aja (Gunakan penghuni setempat) hehe alias tanya2 ama orang sekitar. Akhirnya sampai juga di kompleks Nusa Dua, Huffftt gile puanas pooool banget nih Bali. Kita melaju melewati area elit di bali, untuk menuju  Water Blow kita melewati hotel mewah apa namanya lupa gw kayanya grand Hyatt deh, sambil menuju ke sana kita melewati beberapa pantai yang cuma 1 kata gw bisa ucapkan.. Amazing. Nice Beaches dan sebrang2an hadehhh mupeng pingin nyebur nih tapi bego nya gak bawa perlengkapan berenang haiyyaaa.. soalnya di pikiran gw berenangnya cuma nanti di Amed aja sihh aiihhh. next time kalo gw ke Bali lagi mau balik lagi ke nusa dua ini dan mau nyebur di lautnya yang biruuuuu.
Biasanya airnya sampai keatas lebih tinggi, sayang kita gak boleh ke jembatan itu, gak tau kenapa ditutup
Water Blow, kali ini lagi malu2












Habis panas2 an di Nusa dua, sambil masih di area sini, pingin mampir di warung nasi campur Pak Dobiel, pingin coba makan yang katanya enak, dengan modal GPS Lagi akhirnya kita sampai di Rumah makan Pak Dobiel ini. Setelah sampai disini agak bingung untuk cari parkir mobil karena jalannya kecil seperti jalan legian, jadi kita parkir mobil di pinggir jalan gitu, ada sih beberapa mobil juga yang parkir. Setelah masuk, karena baru pertama kali gw gak tau gimana cara pesannya nih, orang2 yang makan di warung ini juga bervariasi sepertinya dari para supir, karyawan dan turis. setelah pesan nasi campur dan aqua, yumm emang enak. 


Nasi Campur Bali Warung Dobiel Nusa Dua
Emang enak sih, nasi campurnya tapi pas bayarnya ga enak hehe.. klu menurut diliatnya coba tebak harganya berapa??
Pas bayar ber 2 merogoh kocek gw Rp. 90,000.- ajib ga tuh, Nasi campur kenaga aja kalah. Tapi memang ternyata dari review harganya gak tetap, tergantung orang yang  makan. Bisa gitu yaa? duh kalo kaya gini, gak banget deh buat gw dan ogah ngulang lagi, karena suka2 hati aja kasih harganya, mending gw langsung makan di warung made aja udah ketahuan. Warung Pak Dobiel ini kaya model warteg aja gitu, Nasib suami gw bule dah.
Setelah kenyang tujuan berikutnya adalah ke Pantai Pandawa, Udah berapa kali ke Bali gw belom pernah ke Pantai Pandawa, pingin tau aja keindahan pantai Pandawa, yang ternyata emang indah. Hebat ya Tuhan menciptakan Indonesia yang punya pantai yang bagus-bagus kaya gini, betapa bersyukurnya gw. Seperti nusa dua, di pantai Pandawa gw ama suami cuma bisa mupeng pingin nyebur tapi gak bawa handuk.. hadehhh and panasnya poool banget, Betapa bersyukurnya Bali yang punya pantai yang bagus2  yang walaupun masih banyak sebenernya pantai2 di Indonesia yang gak kalah bagusnya dengan yang di Bali, tapi cuma Bali yang menurut gw tau cara merawat pantai, supaya tetap terjaga keindahaannya, karena memang cari uangnya ya dari situ.






 
Setelah puas foto2 dan menikmati keindahaan pantai Pandawa, tujuan berikutnya adalah Pura Uluwatu.. psssssttt selama ini gw belum pernah ke daerah Uluwatu xixi. 
Yuk marii cap cus, nih GPS ajib bener ya, kita dibawa ke jalan2 kecil2 lewatin utan hadehh.. pas gw liat ada beberapa bule juga sliweran di tengah2 tempat sepi gini sih rasa aman juga. kita ikutin aja jalan ke arah Pura Uluwatu. Eh ternyata terhalang sedikit karena mobil kita di berhentikan sama sekelompok polisi yang lagi razia tett. Kita sih tenang ajaa karena suami gw udah punya SIM donk.. Si polisi cuma mau liat SIM dan bertanya kita mau kemana? gw bilang mau ke Uluwatu pak. Oh Iya Silahkannn.. 
Kenapa ya petugas loket di Uluwatu tampangnya jutek, apa karena gw sempat berargumen ama mereka kalau suami gw adalah KITAS holder so harusnya tarif nya sama donk ama gw, trus petugas loket bilang sama bu mau lokal atau asing tarifnya. Oh ya udah jangan jutek donk huffft mana panas banget lagi, dan gw bawa sarung sendiri gak pake sarung dari mereka juga.
Tapi memang pemandangan di sini spekta banget deh. mau ambil foto dari sudut mana aja pasti bagus. Kalau kesini siap2 sunblock.






setelah puas dan puanas keliling2 dan rasanya pingin berendem air dingin setelah ini kita kembali ke Hotel (sambil mikir hmmm berenang di rooftop enak nih) sebelum kita keluar lagi untuk makan malam. 


Setelah istirahat sambil mikir nanti malam mau makan malam dimana, sampai saat ini sih rencana awal mau ke warung made yang di seminyak. Tapi Ternyata Suami gw punya ide lain yaitu makan makanan mexico "Taco Beach Grill" di Kuta Area. Yang ternyata very very recomended dan yummy banget, kalo gw balik ke Bali pasti gw akan makan lagi disini. Porsi dan harganya sesuai dan yang kaya gini gak ada nih di Jakarta. Restonya Kecil gak besar tapi rame dan beruntung pas kita datang ada meja kosong jadi ga perlu tunggu. Tapi buat temen2 muslim gak bisa karena mengandung B2. Gawat juga nih, pulang2 ke jakarta bisa kaya babi nih gw haha gendut. 
Menuju ke "Taco Beach Grill" dari hotel tinggal pake GPS aja, GPS di Bali lumayan akurat, tapi berhubung resto ini di area kuta seminyak gitu rada susah nyari parkir mobil. mending next time naik motor aja kesininya.


Nachos

Burito pork dunk- ini makanannya Suami gw

Gw yang ini Pork Taco yummmm
So setelah kenyang selanjutnya adalah cari oleh2 di krisna bali, karena setelah dari Amed kita mau langsung ke Airport jadi gak repot lagi nyari oleh2 dan ke Krisna Bali tinggal ngesot dari hotel xixi. dan packing dan siap2 besok pagi kita setelah sarapan check out dari Atanaya hotel untuk menuju Amed.


No comments :

Post a Comment