Friday, March 13, 2015

Traveling to Lombok - Bali Part 2 ; Gili Trawangan 2014 (2 Malam)

Ada banyak cara menuju Gili Trawangan, tapi gw pilih mau coba naik taxi Blue Bird dan nyambung pake public boat ke Gili. Gak usah kuatir nyasar tapi tetep musti hati-hati .
Sempet waktu kita bilang ke resepsionis minta di bookingin taxi Blue Bird, si resepsionis nanya ke kita kenapa gak pake Shuttle aja cuma Rp 75,000 per orang. tapi setelah hitung2 harganya gak beda2 jauh dan memang lebih murah sedikit pakai Blue Bird dan di pikiran gw udah mantap naik Blue Bird. Yang akhirnya gw yang telepon ke Blue Bird sendiri karena si resepsionis bilang kalau mau blue bird pasti ada besok pagi dan gak usah booking. Tapi emang bener sih kata orang blue bird, besok pagi aja bu telepon lagi bisa kok, soalnya pangkalan blue bird ada di senggigi dan dekat dan unit pasti tersedia. 
Setelah sarapan dan check out sambil beli ayam goreng disebelah hotel untuk bekal nanti, taxi Blue Bird sudah nongol dan siap mengantar kita menuju ke Bangsal, yang ternyata perjalanan menuju bangsal lumayan jauhnya :D.
Setibanya di Bangsal dengan Argo Rp 96,000.- an, sambil gw tanya ama si Sopir kalau nanti pas balik dari gili mau ke airport dan dari Bangsal mau balik ke Senggigi bisa panggil Blue Bird lagi ga? lalu kata si Sopir Bisa bu, nanti Ibu telepon aja ke kantor kami. Siplah kalau begitu. Ditempat dimana kita berdua diturunkan oleh Supir Blue Bird nanti akan dijemput ditempat yang sama, jika kita mau pakai blue bird lagi.
Dan memang kita gak diturunkan di pelabuhannya, karena gak dikasih masuk untuk taxi blue bird ke dalam dan katanya sih bagi2 rejeki sama angkutan lain (Cidomo) dan jarak dari tempat kita turun ke pelabuhan itu sekitar 300 meter,  bagi yang gak suka jalan sih pasti ngomel tuh.
Karena masih semangat tadinya mau jalan kaki tapi kasihan ngelihat bapak2 cidomo yang menawarkan cidomonya, ayo bu saya antar 20,000 aja, sambil melas gitu, kasihan juga sih ya udahlah kita naik cidomo dan diantar sampai gerbang pelabuhan, yang bentuknya cuma sederhana dan untuk naik ke kapalnya pasti bakalan basah, karena naiknya dari pantai, udah tau sih karena dari jaman 2005 sampe 2014 ya masih sama kaya gitu gak berubah, jadi kita gak pernah mau bawa koper kalau ke gili, karena ribet kalo nenteng koper naik ke perahu kann.
Tiba di Loket sempat ada kejadian menyebalkan dan harus hati2 nih sepertinya. Karena mindset orang2 disana masih kalau liat bule tuh seperti liat duit..Sambil kesel nulisnya. 
Saya mau beli tiket ke Gili Trawangan yang reguler aja, jawab mba2 di loket, lama loh bu nunggu kapalnya berangkat karena tunggu penuh, baru jalan. trus saya jawab gapapa orang saya juga gak buru2  kok. lalu diulang lagi, Tunggu Lama ya buuu... dan gw kesel juga.. iya mba ga apa apa mau berapa  lama kek, kita tunggu. Argghhh.. gw tau sih tuh maksudnya biar kita charter perahu sendiri dengan biaaya lebih mahal berlipat2, sementara naik Ferry atau perahu umum cuma Rp. 32,000 ber 2. ughh kesel juga gw, orang gw liat di pantai aja itu rame, selama apa nunggu siih? sambil masih kesel.
Naik perahu di Bangsal menuju ke Gili untuk yang versi umum nya itu dipanggil berdasarkan warna tiket. jadi saat kita beli tiket tadi kita dapat warna apa kita harus perhatikan. dan nanti walaupun gak jelas siapa petugasnya disana akan di panggil berdasarkan warna ticketnya.. Warna meraahhhh. ikut sayaaa, Lucu ya. tapi kata gw ini sih banyak premannya. Setelah menunggu yang ternyata gak lama tuh warna tiket kita dipanggil dan naiklah kita ke perahu satu persatu.
Ternyata yang namanya public boat itu gini yaa hehe banyak barang dan penumpangnya tanpa dosa merokok sembarangan, ngeludah sembarangan di public boat yang ada gw sesek donk, tapi mau protes ke siapa  lagi, beginilah nasib yang murah. Paling sebel ngeliat orang merokok dan meludah sembarangan. dan udah pasti worst than china yang katanya jorok2 itu, sebenernya malu sih gw bilang ini. Padahal pariwisata gili itu bagus loh tapi fasilitas publicnya minim. Di perahu pun gak ada safety vest sepertinya.




Setelah terombang ambing kurang lebih selama 1 jam tiba lah kita dengan selamat di gili Trawangan.

Hari Pertama di Gili T - Biking around the Island
Kesan pertama emang berasa beda disini, dan lebih baik dan bersih sih. dan dari pelabuhan kita tinggal jalan ke hotel tempat kita menginap atau naik cidomo, Di gili gak ada kendaraan bermotor dan menurut gw bagus pertahankan seperti itu. 
Sambil jalan menuju ke hotel ternyata area pantai pun sekarang udah berdiri cafe2 dan restoran, jadi kalau kita jalan di jalan utamanya itu pantai udah gak keliatan lagi karena udah ditutupi sama cafe2 dan cafe2 nya itu menawarkan fasilitas kursi pantai yang bisa diduduki kalau kita makan atau memesan minuman di cafe tersebut sambil memandang pantai, yang kata gw ini gak banget deh. terasa di blok blok soalnya kalau kaya begini, kalau kita mau menikmati pantai ga bebas donk kalau gini, padahal pantai kan sesuatu yang bisa dinikmati tanpa embel2 apapun. 
Setelah sampai di Hotel Giliano, kita check in dan kamar pun belum tersedia ternyata karena kita tiba disini masih pagi, sambil membuka bekal ayam goreng yang kita beli disenggigi kita makan di tempat tunggu hotel itu sambil juga memesan sewa sepeda karena hari ini rencanyanya adalah keliling pulau pake sepeda xixi.

Belajar lagi naik sepeda
Kaya gini nih kan gak asik
sebelah kiri malah dijadiin private area
bersepeda keliling
Rp. 35,000/Sepeda setengah hari, Bersepeda keliling Gili T, udah pernah  gw lakuin beberapa tahun yang lalu, udah lebih banyak perubahan sih tapi perubahannya itu slow banget, sekarang udah ada jalan setapak mengelilingi pulau, kalau dulu belom ada tuh, kalau dulu keliling pulau bener2 melewati pasir yang mana kalau naik sepeda gak bisa kita goes dan ga bisa lewat dan harus di dorong. kalau sekarang udah ada jalan setapak dan ternyata ada spot terputus karena tertutup oleh salah satu hotel besar jadi musti hati2 melewati pembatasnya dan sepanjang jalan keliling pulau itu belum semuanya dibangun jalan setapak, masih ada juga jalan yang berpasir yang harus dilalui. 8 tahun dan  kemajuannya cuma sedikit yaa, padahal Gili T ini termasuk salah satu destinasi favorit turis baik domestik maupun manca negara, sayang yaa. mudah2an ada perubahan.
Keliling sampai kita menemukan pantai dan makan ice cream Gili Gelatto yang patut dicoba ummm yummmy di udara yang puanas seperti ini, Hitam2 deh gw hiks







Setelah puas, keliling2, main di pantai, foto2, badan udah bau keringat dan terasa panas dikulit, walaupun udah pake Sunblock banana boat 70% tetep ajee kebakar aye. Istirahat sebentar dan mau coba keluar cari makan malam di Pasar seni yang katanya banyak makanan "Murah" yang ternyata gak murah xixi. Di Gili T semuanya Muaaahall, bahkan makan di warteg di pasar seni pun gw ama suami nih menghabiskan 100,000 an, ajibbbb

Makan Model gini aja berdua 100,000 an abis 

sempat tanya kenapa sih mahal banget di Gili T, namun kata warga sama bu, gak beda ke local ama asing harganya samaa.. kasihan juga si kalau gitu harga pasar disana berarti apa2 mahal. mungkin kalau didalam2 gak gitu mahal kali yaa.
Hari ini kita sempat booking snorkeling ke 3 gili besok pagi yang kita booking melalui Giliano residence tempat kita menginap. dengan harga Rp. 100,000.- per orang. So besok pagi kita snorkling yayyy itu tujuan kita ke Gili bukann? untuk snorkling :D

Hari Kedua : Snorkling Trip
Setelah kemarin kita sempat keliling pulau, hari ini adalah snorkling trip ke 3 gili dan ternyata snorkling grup kita ini cuma gw ama satu pasangan yang orang lokalnya.
Paket Snorkling itu termasuk masker tapi gak termasuk Fin, jadi kalau mau Fin bisa kita sewa kok tenang aja. kalau kita udah bawa sendiri.









Trip ini kita dimampirin ke Gili air dan makan siang disana, ini makan siang kita di Gili Air yummmm.



setelah makan siang kita kembali ke Gili T, yah gak berasa ya waktu berjalan dengan cepat besok udah mau pergi meninggalkan Lombok. Dan ternyata hari itu Ayu juga ada di Gili T, jadilah acara selanjutnya hari ini adalah dinner bareng Ayu and Fam.



Hari Ke 3 dari Gili Menuju Bali
Awalnya gw rencana mau naik fast boat direct to Amed dari gili trawangan tapi setelah dihitung2 mending gw ke Bali naik pesawat aja deh ya
karena nanti dari Amed pusing juga mau naik apa balik ke kuta, walaupun ada shuttle bus, pastinya. Tapi gw lebih memilih kita lebih baik ke Kuta dulu, dan sewa mobil nyetir sendiri gak usah pake sopir ke amed, setelah dihitung2 sih harganya hampir sama tapi lebih nyaman memang sih sepertinya kalau bawa mobil sendiri.
Jadi Dari Gili ke Senggigi, Senggigi Airport, Bali, Kuta sunset Road 2 malam lalu Amed 2 malam dan dari Amed langsung ke airport kembalikan mobil di Airport dealll.
Rencana ke 2 adalah adalah berangkat sendiri ke pelabuhan trus telpon blue bird dari Bangsal, naik Blue Bird ke Senggigi untuk ke Halte bus Damri.
Rencana Terakhir yang akhirnya gw putusin adalah naik "shuttle bus" yang akhirnya gw sesali xixi karena pingin tau bedanya aja sih sebenernya.
Ternyata naik Shuttle itu gak seperti bayangan gw yaa, ternyata kita dilepas aja gitu, kalau tau gitu tadi mending gw jalan sendiri yaa, sebel juga. kebingungan begitu sampai di pelabukan di Gili Trawangan karena  untuk cari orang atau petugas shuttlenya gak ada ternyata harus langsung aja ke loket dan menunjukan kwitansi yang kita sudah  bayar trus dikasih tiket warna warni itu #tepokjidat
mending gw dateng sendiri kalo gini mah, ngapain repot booking Shuttle. Begitu sampai di Bangsal juga gak ada orang yang nyambut chuyy.. ini gimana ini apa kita udah ditipu sihh, tapi masa orang hotel nipu kita sih, gak lama setelah itu ada mas-mas  yang nyamperin kita nanya ibu dari shuttle anu ya? trus gw bilang iya, eh dia cuma bilang ibu naik cidomo aja ke gerbang diluar sana  ya bu nanti ada mobil yang tunggu disitu.. Whaaatttt???? ternyata gw musti jalan ke gerbang??? dan musti naik cidomo?? gw pikir gw booking shuttle itu bisa langsung dijemput di pelabuhan.. argghhh oncom nih, kesel donk gw mana panas dan bawaan semakin berat karena udah basah kan baju2 kita sebagian di dalam tas. Dengan kesel gw bilang mas.. kok kaya gini sih, kenapa gw harus jalan lagi??  akhirnya gw lempar aja tas gw tanpa persetujuan ke motornya dia, nih bawain barang kita, bodo amat deh tuh mas2nya mau marah kek, hahaha. Akhirnya kita jalan kaki ke Gerbang karena udah kesel ga mau lagi gw naik cidomo. Kalau tau gitu sih mending jalan sendiri kan? gak usah pake Shuttle. dan Ternyata begitu sampai di Gerbang kita disiruh tunggu di sebuah restoran dan ternyata juga baru kita berdua yang ada yaitu gw ama suami dan ternyata lagi kita harus nunggu sampai rombongan lain dan orang lain datang dan baru jalan rame2 ke senggigi naik mini buss, kira2 nunggu 1 jam deh disitu, buang waktu kan tuh. Untung pesawat kita jam 5 sore (Emang udah di rencanakan sih takut kaya gini ini) mending lebih awal dari pada telat dan gw kapok. berusaha untuk menikmati akhirnya kita sampai di Senggigi pas di depan halte bus Damri dan bus itu udah ada disana lagi istirahat dan menunggu jam berangkat. semetara kita taroh tas di dalam bus kita pergi mencari makan siang di sekitar situ. 
dan Puji Tuhan kita sampai Di airport lebih awal, gpp yang penting gak ketinggalan pesawat.
Selamat Tinggal Lombok..

No comments :

Post a Comment