Tuesday, March 22, 2016

Traveling to Batu - Malang : 2016-03 jatuh Cinta dengan kota Batu part 2 (Batu Night Spectacular)

Day 1, Jakarta - Batu


Memilih penerbangan ke Malang dengan menggunakan pesawat Sriwijaya air dan mengindari Lion Air serta mahalnya Garuda (Selisihnya jauh soalnya) bukan keputusan yang tepat ternyata hufftt. Sedikit review mengenai Sriwijaya Air, awalnya gw booking pesawat ke Malang pada jam 10.45 pagi, gw dan suami udah berangkat jam 8 Pagi dari rumah donk, tiba di Soekarno Hatta dalam 30 menit wuftt cepet juga ya, mungkin karena hari ini hari minggu. Begitu tiba di Airport pas kita check in diberitahu bahwa pesawat akan sedikit terlambat menjadi jam 11.45 deh gitu kalau gak salah, eh buset deh mbaaa, gw udah buru2 ini dari rumah trus dibilang delay hufftt, dengan alasan tentunya pesawat belum datang, akhirnya mau gak  mau ya harus mau dengan sedikit ngomel walaupun udah tau bakal kejadian seperti ini yaitu resiko terbang dengan pesawat selain Garuda, di Boarding pass tertera bahwa boarding time nya 11.30, ehhh lagi nunggu punya nunggu ini udah jam 11.35 kok belom dipangil-panggil ternyata pengumuman datang juga dan eng ing eng pesawat anda mengalami keterlambatan hingga pulul 13.45.. whatttt???? dan gak lama pas gw kesel di monitor tertera menjadi 14.05 mau marah donk gw, dan gw ke counter donk tanya ama mas2nya, mas kompensasi delay 3 jam apa nih (karena gw lihat di layar monitor jadi 14.05)?? si masnya bilang gak 3 jam bu cuma 2 jam, ya kalau dihitung dari jam seharusnya gw terbang 3 jam donk huh, mau 1 jam kek waktu orang kan berharga. Akhirnya karena masih jam 11 an gw dan suami keluar lagi untuk makan siang karena pasti akan tiba di Malang jam 3 an dan kita belum sarapan, sooo, gw keluar dan makan siang. Begitu selesai makan siang hampir jam 1 siang, lagi ngantri masuk ternyata pesawat kita udah mao boarding hahaha, untung abis makan kita gak santai2 lagi klu gak bisa nama gw di halo2in deh, huftt dasar bener2 gak bisa diperhitungkan deh. Akhirnya kita Tiba di Malang bener jam 3 an dan hancur semua rencana gw hari ini. Dan badan rasanya cape, bayar delay di airport itu kan BT banget mana airport Soekarno Hatta tuh gak ada fasilitas apa2nya, tempat duduknya gak nyaman dan panas, berasa  badan pada cape. 
Setibanya di Malang gw langsung cari counter taxi resmi bandara, karena sebelumnya gw telepon hotel untuk minta penjemputan dikenakan Charge sebesar Rp. 450 rebu.. jiaaahhh mahal banged pake D, ya udah dengan langkah pasti namun gak pasti hehe, gw coba cari counter taxi yang ternyata ada di sebelah kanan dari pintu keluar, sambil menyebutkan nama hotel Singhasari Resort gw membayar Rp. 135,000.- ke counter taxi dan dapat kertas kecil dengan nomor taxinya yang ada di body taxi dan taxi di malang kebanyakan menggunakan mobil MPV sekelas avanza, xenia, bahkan Ertiga dan Innova pun ada. Jadi gak usah kuatir klu banyak orang nya, ya max 6 kali yaaa.
Setibanya Di hotel kita disambut dengan hangat oleh resepsionis dan petugas hotel dan proses cek in pun cepat dan hujan lebat turun huhhh, delaynya pesawat merusak seluruh hari awalnyaaa.. tapi gw gak mau Bete karena ini liburan sambil tadi waktu check in diterangkan kalau Hotel memiliki fasilitas Free Shuttle di jam tertentu yang sudah ditetapkan hotel ke berbagai tempat atraksi wisata di seputaran batu jadilah karena gak mau Bete gw buru-buru booking untuk mengantar gw ka BNS (Batu Night Spectacular).


Setelah istirahat sebentar gw dan suami siap2 lagi untuk menuju BNS, Hujan yang turun sejak tadi gak menghalangi gw dan suami untuk berkeliling di BNS karena gw sudah sedia payung sebelum hujan hehe dan hawa yang dingin ini membuat hilang rasa cape dengan menikmati semua yang ada di BNS, disana ada banyak dan berupa2 atraksi, dan enak banget rekomended dan gw suka tempat ini selain udaranya semriwing haha sejuk maksudnya, dan pemandangannya indah dan tempatnya terawat, karena kita pikir gak mau naik atraksi apa-apa jadilah gw cuma bayar tiket masuk aja sebesar Rp 30,000 (Weekend) gak taunya didalam lupa ingatan huaaaa jadilah kita harus membayar setiap kali gw dan suami mau main atrtaksi, gak mahal sih paling cuma rp. 15,000 per atraksi dan gw suka banget naik skyride haha ternyata baru tau kalau berat maksimum naik skyride itu adalah 75 kg/orang sementara kita berdua lebih dari 75 kg hahaha alhasil suami gw sedikit kapok dan memang kelihatannya santai naik itu cuma begitu diatas rasanya menyeramkan dan takut terbalik aja, sedihnya suami gw gak percaya ama maintenance alat2 permainan  yang ada dan petugasnya gak jeli liat kita yang pastinya lebih dari 75 kg haiyaaa gw aja gak kepikiran yang penting nikmatin aja dear. Dari situ kita nonton cinema 4D yang  seru dan gak mahal, serta tentu saja ke lampion garden dengan lampu2nya yang unik dan bagus serta gemerlap, gw sukaaa serta ke Trickeye museum yang ternyata kita udah punya museum seperti ini dihitung2 mending beli tiket terusan yak. setelah puas jalan2 dan foto2 udah laper dan waktunya makan malam sebelum mobil jemputan hotel datang dan kembali menjemput kita, tepat di seberang BNS ada Rumah Sosis cabangnya bandung yap, akhirnya kita dinner disini dan tepat jam 8.15 kita dijemput dan kembali ke hotel untuk beristirahat besok kita akan menikmati wisata lainnya.





















Total expenses for 2 person for Today
Taxi Rumah-Airport       Rp. 200,000
Lunch Solaria Rp. 110,000
Taxi Aiport - Hotel  Rp. 150,000
Tiket masuk BNS Rp. 60,000
Train Sky/Sky Ride Rp. 30,000
Cinema 4D Rp. 30,000
Lampion Garden Rp. 30,000
Trick Eyes Galery Rp. 30,000
Dinner (Rumah sosis) Rp. 110,200
Snack (Jajan) Rp. 23,400

Bersambung..

No comments :

Post a Comment