Tuesday, May 12, 2015

Menghadapi Birokrasi : Mutasi Alamat dari Jakarta ke Tanggerang Selatan

Pada waktu hendak mengurus perpanjangan dokumen keimigrasian suami berbagai masalah timbul karena alamat di dokumen gw masih di jakarta Pusat dan kita tinggal di Tanggerang Selatan, untuk keimigrasian gw akan share di tersendiri setelah proses perpindahan gw selesai.
Gw sebenernya males banget untuk mengganti alamat ataupun mengurus perpindahan alamat gw dari rumah yang lama di Jakpus ke Tangsel. Dengan Alasan rumah di Jakpus pun masih ada keluarga yang tinggal, bukannya gak ada siapa2 yang tinggal disana, dan lagi pula keluarga besar gw dan gw, tinggal di jakpus sejak Indonesia masih dalam proses kemerdekaan di tahun 1945 ajib ga tuh. Dari Engkong, Nenek-Kakek, Bokap-Nyokap, udah berapa generasi tuh, secara tetangga, RT & RW pasti lebih kenal keluarga gw dibanding di Tangsel. Serta merta pengurusan dokumen atau apapun di Jakarta itu kesannya dan prakteknya sudah gampang  dan lebih teratur semenjak pergantian pemerintahan DKI (Puas dengan Jokowi-ExGub dan Ahok ExWagub #sekarangGub)  dan yang ada di pikiran gw, ini e-KTP brow bukannya seharusnya udah seumur hidup, tapi namanya bukan di Indonesia kalau segala sesuatunya dibuat gampang. Terlebih lagi setelah hampir 2 tahun tinggal Di Tangsel terasa masih belum puas dengan kinerja pemerintah setempat (Jalanan Rusak, Pasar Sembraut, Sampah dimana-mana, Lampu Jalan gak ada, Lalulintas Semraut, Angkot semaunya) ini ngurus fasilitas umum aja rasanya gak beres apalagi urusan kependudukan hadehh #udahstressduluan.
Seperti kebakaran jenggot plus emosi jiwa duluan (padahal belum mulai baru ngebayangin hihi) kalau gw berganti KTP tuh urutannya kebawah masih banyak lagi bukan hanya just ganti KTP & KK doang, arghhhh. Yang berarti semua data pribadi gw harus dirubah dari SIM,NPWP,STNK-BPKB, Paspor, Bank, Rumah, Asuransi, etc, etc yang pastinya akan membutuhkan super duper biaya yang banyak nih, hadehh. 
Tapi apa daya hikss, namanya Pemerintah dan kita sebagai warga negara harus taat walaupun #sakitnyatuhdisini. xixi

Langkah pertama  yang gw lakukan adalah Menelepon RT dirumah gw yang lama dan curhat xixi, minta surat pengantar dehh. yang mana surat pengantarnya itu untuk:
1. Surat pindah Alamat
Dari Proses RT,RW,Kelurahan,Kecamatan & Dukpil di Jakarta ini prosesnya sangat cepat, Kalau kita rajin bisa 2 hari kelar. Ajib kan tuh, Bravo deh buat Ahok dan pemerintah Jakpus.
Gw minta tolong Bu RT gw untuk mengurus kesemua dokumen ini dan simsalabim 2 hari Kelarrr dan semuanya gratisss, gw cuma kasih ongkos aja buat suaminya bu RT yang ngejalanin.
2. Surat untuk bikin SKCK (surat keterangan catatan kepolisian)
SKCK daerah asal. (Salah satu syarat untuk pindah datang di Tangsel) Setelah dapat surat pengantar pembuatan SKCK dari Bu RT, pak RW dan Kelurahan di tempat tinggal gw yang lama. Gw yang harus datang sendiri ke Polsek Metro yang adanya di Jatibaru Cideng karena dibutuhkan cap 10 jari gw sendiri gak bisa nitip sidik jari kan? hehe. Untuk buat SKCK ini harus bawa semua dokumen yaa copynya aja : KTP,KK,Surat pengantar kelurahan, dan Foto 4x6 sebanyak 5 Lembar dengan berlatar belakang Merah (Waktu gw diminta warna merah padahal sebelumnya Biru) untuk amannya bawa aja 2 warna Merah dan Biru tinggal tergantung petugasnya maunya yang mana hehe. kalau ke POLSEK Pakaian harus rapih dan memakai sepatu yang penting. Begitu sampai di POLSEK dikasih segambreng berkas untuk kita isi yang intinya daftar riwayat hidup, bentuk muka sampai bentuk hidung maupun kuping juga harus kita tau. Setelah isi form yang segambreng itu kita masukin ke loket dan nanti kita diambil sidik jarinya, waktu itu petugasnya bilang ke gw besok ya bu baru ambil lagi soalnya lagi banyak kerjaan nih.. walahhh (gak tau juga apa ini isyarat salam tempel xixi) Waduh saya kantornya jauh nih di Pondok Indah dan tinggal di Pamulang, berarti saya harus balik lagi kesini dunk, emang gak bisa hari ini yaa?? sambil melass haha. Karena kasihan kali ye ama gw akhirnya gak lama kemudian SKCK gw jadi.. Yippiieee jadi gak perlu balik lagi, Makasih ya bu petugas, sambil bayar 10,000 biaya resminya + 5000 untuk sumbangan perawatan komputer katanya sih plus 5000 sukarela. 

Setelah semua proses perpindaan dari Jakarta selasai, Langkah selanjutnya adalah memulai proses di Tangsel engingeng lihat saja apakah nanti saya akan menyerah ditengah jalan, artinya nanti akan bayar orang untuk terusin ngurus. Awalnya mau minta tolong satpam atau pak RT di rumah gw yang sekarang, tapi karena pingin tau jadilah gw coba untuk jalan sendiri.
Step 1, Berbekal surat keterangan domisili yang gw udah dapat sebelumnya dari pak RT & RW rumah gw yang sekarang, dan surat pindah dari jakarta, gw hari ini mau ke bertandang ke Kelurahan, berangkat lumayan pagi tiba di kelurahan jam 8.45, langsung tanya petugas dimana mau lapor pindah datang, dikasih tau dan gw juga dikasih segambreng formulir yang harus gw isi hadehhh dah kaya ujian aja jawabannya ada dibelakang lembar kertas isian. setelah isi formulir selesai, gw duduk manis di depan meja petugas yang menerima dokumen gw, setelah di cek semua kelengkapan dokumen : Fotocopy KTP,KK Lama, surat Pindah dari Jkt asli (kelurahan, kecamatan dukpil) dan SKCK asli, si bapak minta fotocopy kesemua dokumen yang udah gw siapin sebelumnya. kebiasaan gw men scan dan mem fotocopy semua dokumen gw sebelum gw berhadapan dengan petugas dari pada bolak balik  nanti jadi bikin BT. Lagi duduk2 asik sambil baca2 FB, Email di HP datang bapak lainnya duduk di meja petugas tadi. Ibu ada perlu apa bu tanya bapak2 yang baru datang dan duduk itu, mau buat surat pindah datang pak, dari mana? dari jakarta pak, tinggal dimana sekarang, GHR pak, ooohhh kenal pak Oni ga? yg pake mobil merah tuh yang orang ambon? salah satu tetangga gw, Iya pak kenal, pak oni juga belum buat surat pindah tuh kata bapak itu. Iya pak sebenernya juga saya gak mau urus surat pindah soalnya ribet ganti KTP kan udah E-KTP, lalu kata bapak tadi harus lah bu, kalau gak mau ganti ya ibu jangan pindah. Ya iyalah pak kata gw sambil mesem sebel sebenernya. trus dia liatin dokumen gw, sudah menikah bu? sudah pak, suaminya gak ada dokumennya? suami saya WNA pak bukan WNI, oooo ada surat nikahnya? yaa ada lahhh, bisa di potong leher gw kalo bokap masih hidup tinggal serumah ama bukan suami (Dalem hati) si bapak ngangguk2. Gak lama kemudian si bapak petugas yang terima dokumen gw balik dan kasih semua surat2 ke bapak  yang lagi ngobrol ama gw tadi.. trus diperiksa ama tuh bapak dan di tanda tanganin.. Lahhh Bapak ini Pak Lurah yaa?? dari tadi ngobrol bapak pak Lurah?? tuh bapak balik mesem ke gw hahaha. wahhh kiraini siapa pak.. Sambil mesem lagi gww. hahaha pengalaman lucu.
Step 2, hari berikutnya gw mau ke kecamatan pamulang yang letaknya gak jauh dari Univ. Pamulang, tanya punya tanya langsung ke loket pindah. diterima berkas gak lama kemudian dipanggil dan semua surat udah ditandatangai pak Camat dan gw disuruh ke DukPil di Serpong dan balik lagi ke loket permohonan KK baru KTP nanti di Dukpil kira2 4 hari bu dan gw cuma bengong selama itu kahhh???? anehnya kenapa di tangsel kecamatan gak sekalian dukpil yaa, kok di JKT sekalian yaa? apa gw salah, habis dari kecamatan gw harus ke Dukpil hadehhh.. trus balik lagi ke kecamatan. Lagi nunggu dokumen gw ditandatangani, bapak2 yang duduk disebelah gw lagi ngedumel dan gw tanya bapak ngurus dokumen apa?? ini saya mau ambil KTP saya.. Ambil KTP doang pak? gw tanya, Iyaa cuma ambil KTP doang udah 1 jam lebih saya nunggu.. Nah loh !(*@(!&# hadehhh, Masa sehhh pak??? ambil doang?? iyaaa kata tuh bapak sambil emosi, gw juga bakal emosi nih nantinya kalo gini. baru inget ini bukan di JKT (sambil ngelus dada).
Step 3, Setelah dari kantor kecamatan musti ke kantor dukpil yang ada di Serpong, sambil cek di google Map untuk tau letak kantor dukpil itu dimana tapi ternyata agak2 keder juga walaupun udah pake google Map, ternyata setelah cari2 keterusan sampe bunderan yang mau ke Alam Sutra musti balik lagi dan termyata letaknya tuh di perempatan Giant yg besar tuh yg BSD City, Eka Hospital, Tekko, itu kalau dari arah Toll (gw keluar toll BSD City masuknya di Pondok Aren) belok kiri ke arah sinarmas land dan ketemu lampu merah belok kiri lagi, gak jauh dari belok kiri posisi kantornya di sebelah kanan, tipikal kantor pemerintahan pan di tengahnya selalu ada lapangan tuh, tapi kita keterusan juga hehe akhirnya kita muter lagi dan ternyata kantor dukpil tangsel ngumpet di dalam kantor kementrian apa gitu gw lupa, kantornya ga terlalu rame dan ga terlalu sepi juga sih, jalan di depan kantornya amburadul dan hancur. karena ga tau dan ga baca2 ternyata harus ngambil nomor antrian, eh malah gw ngantri di belakang bapak yang lagi diloket terjadilah perdebatan gw ama petugas hehe namanya gw gak mao kalah akhirnya diterima juga dokumen gw dan ternyata emang betul 4 hari kerja baru kelar surat pengantar gw, masukin hari selasa tgl 5 Mei diambilnya tgl 11 Mei, lama ajaa karena kepotong sabtu minggu, bah!!
Step 4, Gw sebenernya heran deh, Pemkot Tangsel kerjanya lelet banget sih gak habis pikir gw, masa cuma minta surat rekomendasi pindah datang aja perlu waktu 4 hari kerja dan begitu sampai diloket pun harus nunggu lagi, padahal di Jakarta semua bisa didapat dalam 1 hari, kalau kita punya 1 harian bisa jalanin semuanya 1 hari kelar. Kok buat surat rekomendasinya bisa 4 hari kerja. setelah terima surat pengantar dari dukcapil lalu gw harus kembali  lagi ke kecamatan, dan eng ing enggg setelah masukin semua dokumen dan perlu di fotocopy 2 rangkap, KK  baru akan selesai selama 2 minggu kemudian itu cuma KK (Kartu Keluarga) doang loh. dan abis dari KK baru KTP butuh waktu 2 minggu lagi. arggghhh. too much benget deh, lalu kata orang loketnya itu SOPnya bu, Nah gw mau butuh Urgent nih, KK kan cuma ngeprint doang hadehhh masa sampai 2 minggu sih? debat punya debat akhirnya gw coba keluarin jurus maut, minta "tolong" donk jgn lama2 yaa, lalu orang loket minta telp gw dan kita tunggu kelanjutannya atau tunggu teleponnya dehh. Sempet Aneh kenapa KK & KTP yang terbitkan kecamatan ya?? setau gw seumur hidup gw di Jakarta KK & KTP itu harusnya yg nerbitin kelurahan, karena tanda tangan di KTP model lama & KK  itu kan tanda tangan Lurah, atau di Tangsel Beda??? Pertanyaan ini belum kejawab nih dan akan coba gw cari tau dan di e-KTP yang baru pun itu gak ada tanda tangan pejabat pulak, kenapa it takes time a lot, Anehhh.. ada yang bisa jawab?? atau apakah ini celah untuk pungli hadehh.
Step 5, Setelah 2 minggu menunggu namun agak2 pesimis nih ga berharap banyak sih, hari ini adalah waktunya mengambil KK, suasana di kantor kecamatan pagi-pagi udah ramai dan yang bekerja di loket pengambilan baik KK & KTP itu cuma 1 orang mba2, padahal kecamatan pamulang kan gw yakin terdiri dari banyak kelurahan. yang notabene pasti banyak, kenapa cuma 1 orang yang kerja disitu. Pantes aja jadi lama cuma mau ambil doang. Tempat tunggu yang ada juga gak nyaman, tempat duduk terbatas dan ruang terbatas dan panas. Gw sempet emosi tadi yang kata si mba2 itu, ibu jangan marah2 donk kan kita juga terima kk & ktp dari dinas, KK ibu belum ditanda tangani Dinas. Gimana gak mau marah udah 14 hari masih molor juga, emang kemana tuh kepala dinasnya? dinas apa juga gw gak tau, emang KK pake tanda tangan kepala Dinas??? kok KK gw di jakarta cuma Ttd RT and Lurah???? emang beda??? katanya KTP & KK itu nasional??? ini udah 14 hari loh apa lagi yang musti saya tunggu kok parah banget sih kerjanya?? iya bu SOP 14 hari tapi kepala Dinasnya belum tanda-tangan. lahh kalian janji 14 hari ya tepatin donk ini pelayanan masyarakat loh, 14 hari ya harus tepat donk, besok pokoknya (Gw pake kata itu deh hihi) harus udah jadi loh mba, karena gw perlu KK & KTP gw, kan KK & KTP saya udah pake sistem Elektronik kenapa juga musti lama, aneh kok pake belum tanda tangan lah alasannya ada-ada aja menurut gw, gimana gak mau kesel, bukan marah tapi kecewa, gimana gak mau kecewa, emangnya saya mau senyum2 kalau belum jadi juga sesuai dengan yang dijanjikan??  sambil si mba minta notel gw yang katanya kalau sudah selesai nanti saya akan dihubungi tapi gw pesismis banget. Dengan kesal gw coba untuk bersabar, udah hampir 1 bulan gw urus KTP KK baru di tangsel belum kelar juga.


Ini KK lama JKT gw disitu cuma tangatangan Lurah & RT & KK

barusan curhat sama ibu2 tetangga dirumah gw, ternyata keluarga mereka mengeluarkan uang yang jumlahnya menurut gw gak masuk akal loh untuk urus KTP & KK baru Tangsel, dan uang dimulai diminta dari kelurahan, di kelurahan yang sama dengan kelurahan gw (Puji Tuhan banget gw waktu itu urusan sama kelurahan cuma 1 hari dan ngobrol ama pak Lurah malah xixi) walahhh, gak banget deh padahal seharusnya gratis loh ini.
Step 6, Masih beberapa hari kemudian, walaupun gw pesismis kantor kecamatan pamulang gw datengin untuk memastikan apakah KK gw udah kelar, supaya gak tunggu terlalu lama gw coba untuk datang sepagi mungkin, gw dateng belom buka nih kantor hehe baru masih pada rapih2 dan abis olah raga pagi, tunggu sebentar masukin dokumen dan tadaaa.. nama gw dipanggil, akhirnyaaa gw bisa tersenyum juga. KK gw udah keluar dan biayanya Gratisss. gampang sih urusnya cuma harus sabar.. abis KK gw langsung mau proses KTP, dan gw harus foto copy KK baru, Tanda Terima yang kita udah buat dari Awal dan foto copy surat pengantar RT/RW/lurah, sebelumnya fotocopy yang banyak yaa karena waktu kita mengajukan surat permohonan KK yang asli itu diambil, eh pas mau ajukan KTP diminta lagi aneh juga sih, anywei gpp lah gw udah siapin copynya. Dan ternyata setelah formulir masuk yg sudah difotocopy rangkap 2, jadi 3 rangkap sama asli, tunggu dipanggil namanya dan langsung Foto untuk e-ktp. Gw surprise juga sih kalau langsung di foto padahal gw gak pake baju rapih nih cuma pake kaus polo warna hitam, untung jg  gw pake polo, hadehh.  
Pada waktu gw mau difoto di cek ternyata di database udah ada foto gw, yaeyalahhh.. pan gw udah ektp. Kata ibu2 petugasnya gw gak usah foto lagi.. Jiaaahhh ibu gw udah dandan cantik2 nih dalem hati pingin juga foto gw di KTP diganti soale foto yang ada di ektp gw jelek hehe (berasa cakep), kata ibunya nanti jadi double dunk.. yaw dah deh.. hiks foto gw itu juga yang dipake. Setelah dari ruang foto menunggu sebentar sekitar 10-15 menit nama gw dipanggil dan dikasih surat untuk pengambilan e-ktp gw dalam 14 hari kerja.
Semua Gratiss, jadi temen2 jangan ada yang mau bayar apa2 yaa, kalau ada yang minta bayaran itu berarti Oknum tidak bertanggung jawab, lain halnya kalau kalian minta tolong seseorang atau pak RT yang urus paling cuma ongkos jalan doang. Jangan kejadian seperti tetangga gw terulang lagi, amit-amit abis 1 juta lebih. 
Hanya butuh kesabaran dan waktu ajaa kok. kira2 total siapin 1,5 bulan lah dari Jakarta - RT,RW,Kelurahan, Polsek (SKCK), Walikota, Dukpil-pindah keluar (Jakarta) ini  makan waktu 5 hari kerja lah (1 minggu) paling lama (kalau pejabat gak ditempat atau petugasnya lagi sibuk-"katanya") dan di Tangerang Selatan  RT.RW Lurah, Kecamatan(1Hari), Dukpil (4Hari), Kecamatan (2 minggu KK, 2 minggu KTP). 

No comments :

Post a Comment