Sunday, September 13, 2015

Cintaku tersangkut di Pontianak

Gak pernah ngebayangin seumur hidup bisa hidup jauh dari Ibukota Indonesia tercinta Jakarta yang udah sembraut ini, gw lahir di Jakarta dan 30 an tahun hidup di Jakarta Pusat lalu pindah agak kepinggiran Jakarta yang nama kerennya Tangerang Selatan, yg waktu dulu boro-boro tau Pamulang itu dimana, dibayangin aja dalam pikiran gw pasti kampung deh dan pastinya jauh banget yg berada diujung sebelah sana hehe. 
Maklum waktu jaman Orba tuh berasa jadi orang Jakarta tuh keren hee. Tetapi pada waktu itu dalam andai2 gw adalah kalau suatu hari nanti gw mau beli rumah sendiri, gw akan beli rumah yg kearah Tangerang, daripada ke daerah timur seperti Cibubur, Bekasi, pulo gadung dan sekitarnya, mungkin karena nyokap gw orang tangerang kali yaa, dan gak suka gw daerah sebelah timur Jakarta, mending sekitaran Tangerang karena gw pikir Tangerang lebih dekat ke Jakarta dan lebih mudah diakses dengan apapun juga dari pada dari daerah2 seperti Cibubur, Bekasi dan sekitarnya. 
Dengan berat hati rasanya, gw meninggalkan Jakarta dan pindah ke Tangerang Selatan di akhir tahun 2012 dan rela berdesak2 didalam kereta di waktu pagi hari saat berangkat kerja dan bermacet2an di jalan menuju rumah dari Jakarta jika naik bis.
Waktu gw masih belum sepenuhnya menetap di TangSel, sekitar tahun 2010 an dan waktu suami masih tinggal di mess di daerah Pamulang, masih bulak balik Jkt-Pamulang, dan saat itu rasanya Pamulang masih Gelap, sepi, Jalanan Rusak, masih berkabut kalau subuh, dan masih hijau dan banyak rumput, buat gw anak Jakarta rasanya ndeso banget dan lama kelamaan nyaman gituh dan suka gw tinggal di daerah ini, binatang kecil dari tanah jenis apapun ada, burung2 liar, kutilang deh klu gak salah, pun masih berterbangan dan mampir di halaman rumah, sampai2 kodok pun ada yang menetap di rerumputan di halaman rumah gw (mudah2an ga ada uler) dan tuh kodok gak mau pergi2, mungkin artinya tanah disini masih subur, kalau kita lihat masih banyak binatang2 yang tumbuh dan bau rumput seger pun masih kecium dan jadi seperti orang norak masih lihat embun di pagi hari, air tanah pun masih bagus dan jernih. 
Tapiii hiks, makin kesini sekarang di 2015 an jadinya makin ruamee dan mulai banyak bangunan2 baru, perumahan baru dan ruko2 baru dan lapangan-lapangan rumput dan kebun mulai berkurang bergantian menjadi ruko-ruko dan perumahan, dan lampu2 mulai terang dari dibukanya tempat-tempat usaha di pinggir jalan dan yang paling minta ampun adalah pengendara motornya yang punya nyawa banyak dan bikin rusuh yg awalnya serasa ini ndeso  jadi bukan ndeso lagi, bayangkan jam 11 malam aja kadang masih macet, karena para pengendara masing2 gak mau kalah dijalan. serasa kota ini gak pernah mati, apapun dan jam berapapun ramai dan lebih parahnya kemacetan di sini berbanding terbalik dari Jakarta, Sabtu minggu malah lebih macet, berarti hari kerja yang buat macet jakarta sebenernya orang Pamulang dunk hahaha. 
Setelah nyaman tinggal di Pamulang sekitar 3 tahunan dan entah ada ide dari mana, Suami mendapat tawaran kerja di Kalimantan Barat tepatnya di kota Pontianak, yang lebih-lebih lagi gw sebagai anak Jakarta gak pernah ngebayang tinggal nun jauh di pulau lain selain pulau Jawa di Indonesia dan pulau itu pun belum pernah gw injak seumur hidup gw dan gak ngebayang Kota Pontianak itu seperti apa. Sebagai Isteri kemana pun suami memutuskan akan pergi walaupun pekerjaan/karir dan rumah serta keluarga besar ada di Jakarta dan Tangerang, pastinya Isteri harus mengikuti kemana suami pergi, adalah tidak baik sebagai suami isteri hidup terpisah, walau pun berat hati dan masih dalam tahap penyesuaian untuk meninggalkan rutinitas dan mengikuti suami itu harus gw lewatin. Setelah look see visit selama seminggu disana, hidup kita harus dimulai lagi dari awal lagi hiks, tetapi ada juga rasa bangga dalam diri gw sebagai orang Indonesia yang akhirnya gw sudah pernah menjajak-kan kaki gw di 5 pulau terbesar di Indonesia walaupun belum dan masih banyak banget tempat yang belum gw kunjungin dan kepingin gw kunjungin, gw udah pernah ke Sumatera, Sulawesi, Papua, Jawa dan Kalimantan yeeaaayy, dan Kota Pontianak gak seperti bayangan gw.
Kota Pontianak adalah kota yang bagus, rapi, bersih, banyak etnis Cina dan melayu, dan yang katanya kota ini Panas pun bisa gw lewatin karena di Jakarta pun sekarang udah Puanas banget juga, dan terlebih positifnya lagi di kota ini jauh dari kata Macet, jadi kemana pun mau pergi kita bisa memperkirakan waktunya, itu lah nilai positifnya. Dan Makanan pun jangan ditanya dah, semua uenak2 disana, slurrrppp. jadi kangen ama Kwetiaw dan caikue pontianak hehe. Mall pun walaupun cuma 1 mall yang agak besar seperti atrium senen kali ya ukurannya namun lumayan lengkap ada ACE hee. Lah di Jakarta aja sekarang udah jarang ngemall karena males pasti ramai dan parkirnya pun ribet dan klu gak perlu2 amat males ke mall, mending dirumah buat kue. 
Hari pertama gw di Pontianak, gw ama suami nekat sewa mobil pergi jalan2 ke Singkawang, yang ternyata jauh bow dan karena staff kantor suami ku pada sibuk semua jadi gak ada  yang bisa menemani kita ke Singkawang, jadilah gw dan suami di Singkawang cuma numpang lewat doang, jalan ke mall dan ke pantai pasir panjang dan pulang argghh, Singkawang adalah Kota kecil dan disini juga banyak etnis cina nya yang kotanya lumayan bagus dan bersih dan makanannya juga enak, dari sini kita langsung pulang gak menginap dan pantat ini rasanya tepos dijalan dan perjalanan pulang pun dari singkawang ke pontianak di iringi oleh hujan deras ras banget. Kata teman2 di Pontianak jalan sedikit lagi ke atas menuju Malaysia dunk, ahh males kata gw hehe. 
Hari2 berikutnya karena suami harus kerja dari pada gw ngangur aja di kamar asramanya suami, gw pun explore sendiri dengan sikil gw ughhh, gak enaknya disini angkot sangat minim dan taxi pun mahal dan mobilnya gak senyaman taxi2 di Jakarta dan gak ada Gojek atau Grabike hihihi, adanya Jekpot dan ternyata setelah gw telepon tarifnya muahal buat gw kalau dibandingin dengan jakarta, tapi next time dari pada jalan sih hehe, arghh jadilah gw jalan kaki ke mall matahari yang dekat dengan mess suami yang jaraknya sekitar sejauh 850 meter sekali jalan dan pulangnya 850 meter lagi hikss, tapi berfikir positif aja dengan jalan kaki kan kita jadi lebih sehat tohh. 
Seminggu dikota ini berasa Nyaman juga walaupun setiap kota gw yakin ada kelebihan dan kekurangannya dan kita gak bisa apa yang kita mau selalu ada, yang penting kita harus bersyukur aja. 
Ini dia penampakan makanan2 disana yuuu mariii

Bakmi Pemangat - Jl Siam
Pisan Goreng The Tha
Ce hun Tiaw
Nasi Campur Rp. 25 rebu
Kwetiaw PSP sluurrpp
Siomay yum


3 comments :

  1. Mbak mau tanya nih,

    kakak saya suaminya orang inggris, mereka sudah lama tidak pulang ke indonesia, mereka katanya mau tinggal agak lama di indonesia, soalnya selain mau wisata, keluarga kita tinggal terpencar di indonesia. Kakak saya masih wni, rencananya ipar saya mau menggunakan bebas visa buat ke indonesia.

    Yang jadi pertanyaan saya, setelah membaca blog mbak, bebas visa itu kan cuma 30 hari mbak :
    1. Apabila bebas visanya sudah habis 30 hari, setelah membaca blog nya mbak saya ada ide agar ipar saya keluar dulu ke singapor lalu masuk lagi ke indonesia. Bisakah sekarang begitu?
    2. Nanti setelah datang lagi dari singapore dapat bebas visa lagi 30 hari atau diharuskan menggunakan voa yg bayar 35 dollar?
    3. Brapa lama ipar saya harus di luar indonesia, cukupkah 24 jam, atau 2 hari atau 3 hari. Soalnya ada ide buat ipar saya pergi sekitar jam 7 malam misalnya, berarti besoknya jam 7 pagi apakah sudah boleh masuk indonesia kembali?bagaimana suami mbak dulu?kalau bisa demikian kan enak sekali mbak, soalnya ipar saya tidak perlu menginap, jadi mungkin bisa menuggu di airport changi sampai pagi lalu bisa masuk ke indonesia lagi

    Terima kasih sebelumnya,

    Shanty

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI Juga, VOA itu betul berlaku 30 hari dan bisa dengan cara diperpanjang di Kanim mana aja paling lampat 1 minggu sebelum expire biayanya juga sekitar 300 ribuan atau keluar Indonesia gak harus menginap di Singapore misalnya, asal keluar aja dan masuk lagi juga boleh pakai VOA lagi,
      Ada banyak kasus VOA di Indonesia yang menjadi perdebatan, kalau family visit masih berbayar usd.35, pada waktu masuk kalau kita tujuan ke Indonesia dengan alasan family visit kecuali kalau turis atau berwisata itu gratis mungkin akan diminta copy booking hotelnya, gak tau juga sih cara atau bebas biaya VOA tuh syaratnya apa aja (Aneh juga sih hehe).
      Atau pake VISA Kunjungan SOSBUD yang masa berlakunya 60 hari dan bisa diperpanjang, syaratnya mudah kok, apalagi isterinya orang indonesia (Masih punya KTP & KK) kan? bisa diurus di Dubes atau di Singapore 1 hari langsung jadi. jadi pas masuk ke Indonesia udah gak bayar lagi.
      Semoga Membantu, Thx

      Delete
    2. Rencananya paling lama juga di indo nya 2 bulan mbak, ngurus izin2nya kan repot, belum lagi waktunya sudah mepet, makanya saya kepikiran, sekarang kan udah bebas visa 30 hari, jadi nanti ipar saya pergi paling sore ke singapore dulu, tinggal nunggu di bandara changi, besok pagi2nya jam 7, ikut penerbangan paling pagi ke indo lagi, Kalau memang bisa begitu bagus sekali. Thx ya mbak,

      Delete